HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Permainan Tradisional Anak – Anak Sebagai Sumber Ide Dalam Penciptaan Karya Seni Grafis

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

1. Fenomena Dunia Anak-Anak
Anak merupakan tumpuan harapan bagi orang tua, bangsa dan negara, karenanya tidak berlebihan jika anak kerap dicatat sebagai generasi pewaris penerus cita-cita. Apa yang terjadi pada generasi yang akan datang adalah generasi yang di warnai dengan arus kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin global. Demikian pula yang terjadi di dunia anak-anak. Dunia anak adalah permainan termasuk kebutuhan pokoknya. Maka orang tua yang mengerti tentu tidak mudah memarahi atau melarang anak-anaknya yang suka bermain Siapa tahu justru menjadi kreatif dan cerdas berkat permainannya ( http / www.Kafe Muslimah.com ). Tetapi fenomena yang terjadi belakangan ini menunjukkan bahwa dunia anak diramaikan dengan fasilitas-fasilitas bermain berteknologi tinggi. Mulai dari video game, playstation, remot car ( tamiya ), tamagochi dan masih banyak lagi jenis permainan mekanik lain yang bersifat rekreatif ilusi.

Permainan tersebut kebanyakan bersifat pasif, anak hanya memperoleh kesenangan, kurang merangsang perkembangan mental anak dalam proses interaksi dengan lingkungan selama bermain. Padahal, bermain adalah merupakan bentuk kegiatan yang dapat membantu pertumbuhan dan perkembangan aspekaspek fisik anak. Kegiatan bermain bagi anak memiliki fungsi sebagai kegiatan rekreasi memberikan kesenangan dan kepuasan di waktu luang serta sebagai kegiatan edukatif dalam membantu proses perkembangan psikis dan sarana sosialisasi bagi anak. Karena itu anak-anak membutuhkan jenis permainan yang lebih terarah dan bersifat mendidik serta membantu anak dalam membentuk kepribadian.

Pada intinya permainan merupakan bagian dari tingkah laku manusia, yang juga merupakan bagian kebudayaan. Kebudayaan adalah keseluruhan kompleks yang didalamnya termasuk ilmu pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat dan kemampuan lain serta kebiasaan manusia sebagai anggota masyarakat. Banyak pendapat yang mengatakan bahwa permainan merupakan warisan nenek moyang kita, warisan dari para leluhur kita, sehingga dengan melestarikan permainan, juga melestarikan sebagian kebudayaan nenek moyang kita. Namun pewarisan itu sendiri selalu mengalami perubahan sesuai dengan perubahan zaman dan perkembangan kebudayaan.

2. Warisan Budaya sebagai Sarana Perkembangan Anak
Berangkat dari pentingnya pendidikan moral bagi anak-anak, warisan budaya adalah merupakan suatu media yang tepat untuk memberikan informasi dan pendidikan tentang nilai-nilai hidup yang berkualitas. Maka dari itu perlu dicermati yaitu mengenai eksistensi permainan tradisional anak-anak yang dulunya sangat digemari. Dharmamulya menyebutkan bahwa permainan tradisional mengandung beberapa nilai yang dapat ditanamkan. Nilai-nilai tersebut antara lain rasa senang, rasa bebas, rasa berteman, rasa demokrasi, penuh tanggung jawab, rasa patuh, rasa saling membantu yang kesemuanya merupakan nilai-nilai yang sangat baik dan berguna dalam kehidupan masyarakat. Sebenarnya banyak pula alasan mengapa permainan tradisional anak-anak yang dulunya menjadi ciri khas suatu daerah tertentu, kini keberadaannya mulai menghilang ( Permainan Rakyat Daerah Istimewa Yogyakarta.1980/1981:2 ).

Dari sisi lain bentuk-bentuk dari permainan tradisional maupun permainan modern sebenarnya sama-sama mempunyai berbagai macam kekurangan dan kelebihan sendiri-sendiri baik itu dalam hal efektifitas, efisiensi, kreativitas dan lain sebagainya. Secara lebih mendalam bisa di jelaskan pula bahwa dalam permainan tradisional memiliki beberapa kelebihan di bandingkan dengan permainan modern misalnya dalam hal nilai-nilai kreativitas anak dan berkreasi. Bukan hanya itu saja akan tetapi ada hal yang tidak kalah pentingnya, menurut Ernie seorang psikolog anak dari Lembaga Penelitian dan Tumbuh Kembang Anak dikatakannya bahwa dalam permainan tradisional anak-anak memiliki unsur-unsur seperti psikomotorik, bahasa, emosi, aspek kognitif, kolektifitas dan jiwa sosial ( http / www.Kampus Kita.com ).

Di samping mempunyai kelebihan, permainan tradisional itu sendiri juga mempunyai beberapa kelemahan diantaranya adalah di butuhkannya tempat yang cukup luas untuk mampu menampung anak-anak dalam membuat suatu permainan tertentu. Sedangkan kelebihan yang di miliki oleh permainan tradisional itu sendiri diantaranya yaitu anak bisa di ajarkan norma-norma, berkreasi dan mengembangkan kreativitasnya. Pada dasarnya permainanpermainan yang sifatnya modern seperti sega maupun nitendo bagi seorang anak merupakan suatu permainan yang hanya mampu untuk melatih menjadi dirinya sendiri.

Pada permainan modern seorang anak terbatas kemampuannya dalam hal melatih ketangkasan dan ketrampilan tangan saja. Di samping itu pada permainan modern lebih mendidik anak untuk bersikap malas dan tidak mau belajar berkreasi atau bahkan tidak memiliki semangat kreatif karena permainan tersebut hanya bersifat instan. Tetapi dalam batas-batas tertentu permainan modern tersebut juga dapat melatih tingkat kecerdasan seorang anak, dapat mandiri dan cepat dalam hal pengambilan keputusan. Hal lain yang nampak mengalami perubahan adalah ekspresi keceriaan yang dirasakan oleh anak-anak pada masa lalu dan masa sekarang sangat berbeda. Pada masa lalu ekspresi keceriaan anak-anak tampak sekali pada waktu mereka sedang bermain di alam bebas dan terbuka.

Kebanyakan permainan tradisional di mainkan di ruang terbuka sehingga anakanak terlibat secara langsung. Oleh karena itu spontanitas, sportifitas dan kreatifitas anak lebih kelihatan. Jadi pada intinya permainan tradisional anak yang telah ditinggalkan terlihat dapat menumbuhkan jiwa sosialisme dan kebersamaan anak ( http / www. Harian Kita.com ). Sehingga anak-anak yang sudah tidak mengenal permainan yang sebenarnya adalah permainan asli milik bangsa bisa dikenalnya, bahkan kalau seumpamanya bisa dimainkan lagi, sebab permainan tradisional dapat mengasah fisik, otakpun menjadi kunci utama. Jadi kalau dibandingkan dengan permainan playstation atau sejenisnya itu sebenarnya permainan tradisional itu lebih bagus untuk perkembangan anak, karena dengan permainan modern anak-anak sengaja dijebak pada hal-hal yang bersifat instan.

Incoming search terms:

Leave a Reply