HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Nilai-nilai Sakral dalam Kuda Lumping Sebagai Sumber Ide dalam Penciptaan Karya Seni Keramik

ABSTRAK

Permasalahan yang dibahas dalam Penulisan Tugas Akhir ini, yaitu (1) Nilai-nilai sakral apakah yang ada dalam Kuda Lumping? (2) Bagaimanakah visualisasi dalam bentuk karya seni yang mengambil nilai-nilai sakral dalam Kuda Lumping sebagai sumber idenya? Tujuan penulisan Tugas Akhir ini adalah (1) Untuk mengetahui nilai-nilai sakral yang terkandung dalam Kuda Lumping. (2) Untuk mengangkat dan memvisualisasikan nilai-nilai sakral Kuda Lumping dalam bentuk karya visual seni keramik. Metode yang digunakan dalam penulisan Tugas Akhir ini adalah implementasi konsepsi teoritik dan implementasi visual. Implementasi konsepsi teoritik mencakup tinjauan karya secara teoritik dan konseptual penulis. Implementasi visual mencakup bahan, teknik, proses, bentuk karya, dan penyajian. Dari penulisan Tugas Akhir ini simpulan yang didapat adalah nilai-nilai sakral dalam Kuda Lumping diwujudkan dalam sebuah pertunjukan yang menghargai kepasrahan dan hubungan/komunikasi dengan alam yang mengharapkan terjadinya keseimbangan.

 

 

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Manusia merupakan makhluk sosial, oleh sebab itu manusia dituntut akan kelangsungan hidupnya dalam lingkungan tempat tinggalnya. Proses menjadi manusia seutuhnya tidak lepas dari hubungan yang dibentuk bersama lingkungannya atau pengalaman yang didapatkan selama bersosialisasi. Semua bentuk pembelajaran dapat ditemui dalam pendidikan formal ataupun non formal. Salah satu contoh pendidikan non formal adalah bermain. Pentingnya bermain bagi perkembangan kepribadian telah diakui secara universal, karena merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia, baik bagi anak maupun orang dewasa. Kesempatan bermain bagi anak memberikan kegembiraan disertai kepuasan emosional. Bermain merupakan kegiatan yang spontan dan kreatif, dimana seseorang dapat menemukan ekspresi diri sepenuhnya.

Melalui kegiatan bermain, manusia mengawali kehidupan sosial masa kanak-kanak dengan menyiapkan diri untuk hidupnya kelak jika telah dewasa. Misalnya, dengan bermain peran, secara tidak sadar ia menyiapkan diri untuk peran atau pekerjaannya di masa depan (Karl Gross dalam Agus, 1996:29). Tentunya peran yang dilakoni oleh anak merupakan peran yang disukainya atau diketahuinya. Melalui kegiatan bermain, anak-anak memuaskan keinginankeinginannya yang terpendam. Dengan bermain, anak mencari kompensasi, untuk sesuatu yang tidak ia peroleh dalam kehidupan nyata, serta keinginan-keinginan yang tidak mendapat pemuasan, pemuasan secara langsung seringkali harus ditangguhkan, supaya diberi preferensi pada pemuasan yang lebih sesuai dengan realitas (Freud, 1979:18). Sehingga bermain merupakan salah satu bentuk ekspresi psikologis dimana seseorang membutuhkan penyegaran dan ungkapan-ungkapan yang dibawakan secara enjoy dan dalam keadaaan tidak tertekan, yang ditujukan untuk kesenangan dan kepuasan.

Dalam bermain biasanya tercipta kesan yang mendalam karena didapatkan kepuasaan emosional. Meskipun berkesan sepele atau tidak penting namun itulah sebuah kesegaran dalam menghadapi sebuah kepenatan atau stres. Konsep bermain dijadikan sesuatu yang lebih produktif, dimana bermain tidak saja melahirkan kesenangan atau kesegaran emosi sesaat, namun juga berlanjut dalam ekspresi nyata dalam sebuah visualisasi bentuk. Sebuah warisan budaya tradisional yang masih bisa kita temui dan memiliki unsur-unsur konsep “bermain” adalah Kuda Lumping, karena memiliki unsur menghibur dalam pertunjukannya. Kuda lumping tergolong unik, karena dari jaman kuno hingga sekarang masih ada, meskipun dalam perjalanannya mengalami perubahan dan perkembangan yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat saat itu.

Pada awalnya Kuda Lumping sebagai salah satu bentuk ritual dalam sebuah religio magis, dimana terdapat unsur tari sebagai pendukung yang mengandung gerak dan irama. Dalam perkembangan jaman Kuda Lumping tetap mempertahankan ciri khasnya yaitu “moment trance” (ndadi/kerasukan) yang menjadi salah satu daya tariknya. Kuda lumping merupakan salah satu bentuk ritual religio magis masa kuno yang masih ada hingga sekarang. Ritual ini menggunakan media tari dan musik yang monoton. Gerakan dan musik yang monoton dapat memunculkan trance, yang menjadi ciri khas pertunjukan kuda lumping, yang sebelumnya tentu saja didahului dengan upacara-upacara tertentu.

Kuda Lumping merupakan sebuah pertunjukan yang dapat ditampilkan pada saat hari besar nasional maupun dijadikan pelengkap dalam sebuah acara yang bertujuan untuk menambah kemeriahan suasana. Dapat dipastikan, Kuda Lumping menjadi atraksi yang menarik bagi penonton karena pertunjukannya termasuk unik, yaitu dengan atraksi-atraksi “abnormal” yang dipengaruhi “trance”. Trance merupakan sebuah kondisi tidak sadar (kesadaran di luar dirinya) yang dilakukan/dibentuk dengan niat secara sadar, dimana kesadaran dibentuk dan diarahkan menuju ketidaksadaran dengan tujuan menyatukan diri dengan “roh” atau kekuatan “adi kodrati”.

Sebuah kekaguman yang tidak biasa terlintas dalam benak penulis, dimana suasana pertunjukan menjadi mencekam dan menakutkan (membuat giris) pada saat klimaks. Pada saat ini, penari yang kerasukan dapat melakukan hal-hal di luar kemampuan manusia biasa, misalnya makan kaca (beling), makan bara api, ataupun memanjat pohon bambu dengan sangat mudahnya. Kekaguman akan sesuatu yang tidak wajar ini merupakan bentuk penghargaan batin atas rasa terpesona dan rasa takut. Dalam pertunjukan Kuda Lumping dapat dirasakan adanya suasana yang sakral. Kesakralan inilah yang menjadi daya tarik dan berusaha diangkat penulis menjadi ide dalam penciptaan karya seni keramik.

Incoming search terms:

Leave a Reply