HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com

20 Grand Teori yang Umum digunakan di dalam Penelitian Strategi Pemasaran

Teori Difusi Inovasi (Diffusion of Innovations)

Teori Difusi Inovasi menjelaskan bagaimana ide, gagasan, atau teknologi baru tersebar dalam suatu budaya. Teori ini diperkenalkan oleh Everett Rogers pada tahun 1964 dalam bukunya “Diffusion of Innovations”.

Rogers, E. M. (2003). Diffusion of innovations (5th ed.). New York: Free Press.

 

Teori ini menjelaskan bagaimana suatu produk atau ide baru diadopsi oleh konsumen. Teori ini membantu pemasar memahami bagaimana produk mereka dapat diterima oleh pasar dan bagaimana mereka dapat mempercepat proses adopsi. Ada 3 istilah penting yang wajib di pahami untuk mengenal teori ini, yaitu:

Difusi: Proses penyebaran ide atau teknologi baru.

Inovasi: Sesuatu yang baru (ide, gagasan, teknologi) bagi individu atau kelompok.

Teori Difusi Inovasi: Menjelaskan bagaimana, mengapa, dan pada tingkat apa suatu inovasi diadopsi oleh masyarakat.


Ada 3 elemen penting yang perlu diperhatikan di dalam penggunaan teori ini, yaitu sebagai berikut: 
Komunikasi: Saluran dan cara penyebaran informasi tentang inovasi. Waktu: Kecepatan adopsi inovasi berbeda-beda. Sistem Sosial: Jaringan dan norma yang mempengaruhi adopsi.

Gambar Model Kurva Diffusion of Innovation

Teori Segmentasi Pasar (Market Segmentation)

Teori ini membagi pasar menjadi kelompok-kelompok kecil dengan kebutuhan dan keinginan yang sama. Hal ini membantu pemasar untuk menargetkan produk dan pesan mereka secara lebih efektif.“.

 

Teori Segmentasi Pasar menjelaskan proses membagi pasar yang heterogen menjadi kelompok-kelompok konsumen yang lebih kecil dan homogen berdasarkan karakteristik tertentu. Hal ini dilakukan untuk memudahkan perusahaan dalam memahami dan menjangkau target pasar mereka dengan lebih efektif.

Segmentasi Pasar: Membagi pasar menjadi segmen-segmen yang lebih kecil.

Pasar: Sekelompok konsumen dengan kebutuhan dan keinginan yang sama.

Segmentasi: Proses pengelompokan konsumen berdasarkan kesamaan.

Target Pasar: Segmen yang dipilih perusahaan untuk difokuskan.

Gambar Segmentasi Pasar

Teori Targeting (Targeting)

Teori Pemasaran Targeting atau Penargetan Pasar merupakan bagian penting dari strategi pemasaran yang berfokus pada pemilihan segmen pasar yang tepat untuk dilayani oleh perusahaan.“.

 

Tujuan Targeting: 

  • Mengoptimalkan sumber daya perusahaan dengan fokus pada segmen yang paling potensial. 
  • Meningkatkan efektivitas strategi pemasaran dengan menyesuaikan pesan dan strategi untuk kebutuhan dan keinginan segmen yang spesifik. 
  • Meningkatkan peluang untuk mencapai keunggulan kompetitif di pasar.

 

Strategi Targeting: 

  • Undifferentiated Targeting: Menyasar seluruh pasar dengan satu strategi pemasaran yang sama. 
  • Differentiated Targeting: Menyasar beberapa segmen pasar dengan strategi pemasaran yang berbeda untuk setiap segmen. 
  • Concentrated Targeting: Menyasar satu segmen pasar dengan strategi pemasaran yang fokus.

Gambar Selecting Target Markets and Target-Market Strategies

Teori Positioning (Positioning Strategic)

Teori Positioning merupakan bagian penting dalam strategi pemasaran yang berfokus pada menciptakan kesan tertentu tentang produk atau merek dalam benak konsumen. Tujuannya adalah untuk membedakan diri dari pesaing dan menempati posisi yang diinginkan“. 

Konsep Utama: 

  • Positioning: Tindakan merancang produk dan strategi pemasaran untuk mencapai kesan tertentu dalam benak konsumen. 
  • Persepsi: Bagaimana konsumen memandang produk atau merek. 
  • Nilai Unik: Atribut atau manfaat yang membedakan produk atau merek dari pesaing. 
  • Positioning Statement: Pernyataan singkat yang merangkum posisi yang diinginkan untuk produk atau merek.

Gambar Selecting Target Markets and Target-Market Strategies

Teori Bauran Pemasaran (Marketing Mix)

Strategi bauran pemasaran, atau marketing mix, adalah kerangka kerja untuk memahami faktor-faktor penting yang perlu dipertimbangkan saat membuat keputusan pemasaran. Konsep ini awalnya didefinisikan oleh Jerome McCarthy pada tahun 1960 sebagai 4P: Produk (Product), Harga (Price), Tempat (Place), dan Promosi (Promotion). 

Seiring dengan evolusi dunia pemasaran, konsep 4P berkembang menjadi 7P pada tahun 1980-an. 7P menambahkan tiga elemen baru: Orang (People), Proses (Process), dan Bukti Fisik (Physical Evidence). 

Perbedaan Utama: 

Fokus

4P: Berfokus pada elemen-elemen eksternal yang dapat dilihat dan dirasakan pelanggan secara langsung. 

7P: Memperluas fokus dengan menyertakan elemen-elemen internal yang mempengaruhi pengalaman pelanggan. 

Sudut Pandang: 

4P: Berfokus pada “apa” yang ditawarkan perusahaan. 

7P: Berfokus pada “bagaimana” perusahaan menawarkan produk atau layanannya.

Gambar Framework Teori Bauran Pemasaran (Marketing Mix)

Tak perlu segan bertanya atau konsultasi bersama kami, kami akan membantu masalah Anda

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi customer service kami :

Telp / WA 0852-2588-7747

Teori Komunikasi Pemasaran The Communications Mix

The Communications Mix adalah kerangka kerja dalam strategi pemasaran yang berfokus pada komunikasi yang efektif dengan target pasar. Kerangka kerja ini terdiri dari beberapa elemen utama:

1. Iklan (Advertising)

Segala bentuk presentasi non-personal dan pembayaran untuk mempromosikan ide, produk, atau layanan.

Contoh: iklan TV, radio, media cetak, dan online.

2. Promosi Penjualan (Sales Promotion)

Insentif jangka pendek untuk mendorong pembelian produk atau layanan.

Contoh: diskon, kupon, hadiah, dan program loyalitas.

3. Hubungan Masyarakat dan Publisitas (Public Relations and Publicity)

Membangun hubungan positif dengan publik dan mendapatkan publisitas yang positif untuk perusahaan dan produknya.

Contoh: siaran pers, konferensi pers, dan sponsorship.

4. Pemasaran Langsung (Direct Marketing)

Berkomunikasi secara langsung dengan target pasar untuk mendapatkan respons dan membangun hubungan.

Contoh: email marketing, telemarketing, dan direct mail.

5. Pemasaran Interaktif (Interactive Marketing)

Komunikasi dua arah dengan target pasar melalui media digital.

Contoh: website, media sosial, dan aplikasi mobile.

6. Penjualan Personal (Personal Selling)

Komunikasi langsung dengan pelanggan untuk mempresentasikan produk atau layanan dan menyelesaikan penjualan.

Contoh: presentasi penjualan, telemarketing, dan negosiasi.

Gambar Framework Teori Komunikasi Pemasaran The Communications Mix

Teori The Ansoff Matrix

The Ansoff Matrix, dikembangkan oleh Igor Ansoff pada tahun 1957, adalah alat praktis yang digunakan dalam strategi pemasaran untuk membantu bisnis mengelola pertumbuhan mereka. 

Matriks ini dibagi menjadi empat kuadran berdasarkan dua dimensi: produk/layanan dan pasar. Dengan demikian, ia menawarkan panduan tentang strategi pertumbuhan potensial yang dapat dipertimbangkan oleh bisnis.

Keempat Kuadran Ansoff Matrix: 

Penetrasi Pasar (Market Penetration): Mencoba menjual lebih banyak produk/layanan yang sama ke pasar yang sama. Strategi ini dapat melibatkan meningkatkan pengeluaran pemasaran, menawarkan diskon/promo, atau memperluas saluran distribusi. 

Pengembangan Pasar (Market Development): Menjual produk/layanan yang sama ke pasar baru. Strategi ini dapat melibatkan memasuki wilayah geografis baru, menargetkan segmen pelanggan baru, atau memasuki saluran distribusi baru. 

Pengembangan Produk (Product Development): Menjual produk/layanan baru ke pasar yang sama. Strategi ini dapat melibatkan inovasi produk, pengembangan fitur baru, atau penawaran bundel. 

Diversifikasi (Diversification): Menjual produk/layanan baru ke pasar baru. Strategi ini berisiko lebih tinggi tetapi berpotensi menawarkan peluang pertumbuhan yang lebih besar. Ini dapat melibatkan memasuki industri baru, mengembangkan produk yang sama sekali baru, atau menargetkan pelanggan yang sama sekali berbeda

Gambar Framework Teori Pemasaran berdasarkan The Ansoff Matrix

Teori Pemasaran dengan Model Balanced Scorecard

Balanced Scorecard (BSC) adalah alat manajemen yang digunakan untuk menerjemahkan strategi perusahaan ke dalam tindakan dan mengukur kinerja perusahaan secara komprehensif. 

BSC tidak hanya fokus pada aspek keuangan, tetapi juga aspek lain seperti pelanggan, proses internal, dan pembelajaran & pertumbuhan

Teori Pemasaran dengan BSC dapat digunakan dalam strategi pemasaran untuk: 

  • Menyelaraskan strategi pemasaran dengan strategi keseluruhan perusahaan. 
  • Mengukur efektivitas strategi pemasaran. 
  • Meningkatkan kinerja pemasaran.

 

BSC adalah alat yang efektif untuk membantu perusahaan meningkatkan kinerja pemasaran mereka. Dengan menggunakan BSC, perusahaan dapat menyelaraskan strategi pemasaran dengan strategi keseluruhan perusahaan, mengukur efektivitas strategi pemasaran, dan meningkatkan kinerja pemasaran.

BSC dapat dikombinasikan dengan alat manajemen lain seperti peta strategi untuk meningkatkan efektivitasnya.

BSC perlu dikaji ulang dan disesuaikan secara berkala untuk mengikuti perubahan pasar dan kebutuhan perusahaan.

 

Penggunaan data dan analisis dapat membantu perusahaan untuk membuat BSC yang lebih efektif dan efisien.

Gambar Framework Teori Pemasaran dengan Model Balanced Scorecard

Tak perlu segan bertanya atau konsultasi bersama kami, kami akan membantu masalah Anda

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi customer service kami :

Telp / WA 0852-2588-7747

Leave a Reply

Open chat
Hallo ????

Ada yang bisa di bantu?