HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Karya Patung Sebagai Media Ekspresi Perenungan Kemerdekaan Manusia

Karya Patung Sebagai Media Ekspresi Perenungan Kemerdekaan Manusia Dalam Menentukan Pilihan Nasib

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasib suatu kaum, sehingga mereka mengubah sendiri keadaan yang ada pada diri mereka”.(Ar Rad/ 13: 11). Ayat Tuhan diatas memberi penjelasan kepada manusia akan nasib hidupnya. Baik itu nasib yang menyangkut kehidupan di dunia maupun nasib sesudah hidup di dunia ini. Ayat diatas secara eksplisit menegaskan kepada kita bahwa, kita sebagai mahluk mempunyai peranan yang aktif dalam mengubah keadaan yang ada dalam diri kita. Nasib atau keadaan-keadaan yang terjadi pada manusia merupakan hubungan sebab-akibat (causality). Keadaan yang terjadi sekarang sangat berhubungan dengan keadaan sebelumnya. Dengan demikian sebagai konsekuesi logis manusia harus mempunyai kemerdekaan dan kekuasaan dalam menentukan apa yang dikehendaki dalam hidupnya, sebagaimana dijelaskan dalam al Qur’an bahwa, sebenarnya kebenaran hanyalah dari Tuhan, namun manusia diberi kemerdekaan memilih jalan hidupnya yaitu, jalan kebenaran ataupun jalan yang sesat (Al Kahfi/18: 29). Pada kenyataannya manusia memang mempunyai kemerdekaan atas kehidupan yang dijalaninya. Hal ini disebabkan karena dalam diri manusia terdapat potensi daya motivasi yaitu kehendak, yang merupakan kodrat manusia. Kehendak ini adalah kemampuan tendensial yang khas sebagai pasangan intelejensia yang bersifat spiritual (Leahy, 198: 115).

Dalam kehidupan sehari-hari persoalan nasib selalu saja mengganggu pikiran manusia, dalam arti bahwa dalam menghadapi kehidupan ini setiap orang dituntut untuk berpikir. Hal ini dapat dipastikan setiap orang mengalaminya. Hanya saja tingkat persoalannya yang berbeda-beda, sesuai latar belakang masing-masing orang, terutama latar belakang yang menyangkut cara berpikir, dalam hal ini mungkin pendidikan. Nasib adalah suatu keadaan yang selalu berhubungan dengan masa yang akan segera datang. Ia tidak lebih dari sebuah teka-teki kehidupan dan tentunya masih misterius. Tetapi karena manusia mempunyai kecerdasan dan kemerdekaan dalam memilih, maka nasib masih bisa diperkirakan, namun ini masih berupa kemungkinan-kemungkinan.

Untuk itu dalam menghadapi persoalan ini dituntut bersikap rasional. Yaitu sikap yang menggunakan potensi intelektualitas dalam memahami kenyataan atau dengan kata lain, dituntut untuk berpikir dengan bijaksana. Disamping itu pula harus dikembangkan sikap sabar dan tawakal. Kehidupan yang selalu menjadi teka-teki ini menjadikan saya selalu banyak berpikir tentang nasib, terutama yang menyangkut pilihan hidup. Saya menganggap proses ini sangat penting, sebab proses ini adalah suatu proses pengenalan diri, proses memahami kehidupan yang kompleks. Pada awal mulanya pemahaman saya tentang nasib adalah fatalistik, sebagaimana yang masih banyak dipahami oleh tiap orang. Dalam paham ini, apa yang terjadi pada manusia adalah merupakan kehendak Tuhan (the God will). Manusia sama sekali tidak mempunyai kemerdekaan memilih. Ibarat manusia itu wayang, Tuhan adalah dalangnya. Pada masa ini saya masih belum bisa membedakan antara konsep takdir dengan konsep nasib. Dalam fatalisme sepertinya memang tidak ada perbedaan dalam hal ini.

Seiring perjalanan waktu, disamping banyak belajar dari pengalaman, demi sebuah pilihan hidup saya banyak berkenalan dengan buku-buku, baik itu buku agama yang banyak macamnya, maupun buku-buku sekuler. Dari buku-buku tersebut saya banyak tertarik pada bahasan tentang kemerdekaan manusia dan hal-hal yang terkait. Dari proses belajar berpikir itu -dalam kaitannya dengan nasib- akhirnya pemahaman saya tentang nasib adalah suatu keadaan yang terjadi pada manusia, yang merupakan hubungan sebab-akibat dari kemerdekaannya berbuat, yang terkait erat dengan keadaan yang melingkunginya. Sebagai contoh misalnya dalam soal rezeki, setiap petani pada dasarnya mempunyai potensi untuk kaya kalau saja dia mau bekerja keras dengan melibatkan seluruh potensi yang dimilikinya. Akan tetapi disamping dia harus rajin dan intensive memelihara tanamannya, dia juga harus mempertimbangkan keadaan yang melingkunginya, misalnya prospek pasar.

Nah dengan pemahaman ini, saya berpikir bahwa hidup akan lebih bermakna sebab setiap orang akan dapat meraih apa yang dicita-citakan sesuai dengan pilihannya. Sebagaimana dikatakan oleh Ibnu Arabi: “apapun yang telah ditentukan atas kita adalah dalam persesuaian hakekat kita, selanjutnya kita sendiri yang akan menentukan sesuai dengan kecerdasan kita” (Ahmad, 1995). Dengan demikian manusia dapat berhasil karena usahanya dan manusia dapat terjatuh karena perbuatannya. Ini menjadi adil dan disinilah makna hidup itu ada. Dengan keadilan tersebut memungkinkan manusia tahu berterima kasih kepada Sang Pencipta. Dari pemahaman seperti itu, saya menganggap bahwa, kehidupan dunia ini bisa diibaratkan sebuah arena pertandingan dan manusia adalah pelakunya. Dalam arena tersebut manusia berlomba-lomba mempertandingkan dirinya sendiri, mengolah kemudian mempertandingkan segala potensi untuk menang. Untuk menggapai makna dalam hidupnya. Hidup di dunia ini tidak hanya – yang oleh orang jawa sebut – “urip mung mampir ngombe”. Dalam hidup ini setiap orang dituntut aktif dan loyal pada hidupnya. Bagi kita yang meyakini adanya kehidupan sesudah mati, hidup di dunia ini adalah jalan yang di dalamnya tersedia infrastruktur sebagai pendukung untuk menuju kehidupan yang sejati.

Seni adalah suatu media seniman dalam mengekspresikan suatu gagasan. Melalui media seni, seniman dapat mencurahkan pikirannya juga perasaan yang subyektif menjadi sesuatu yang obyektif. Bahkan menurut Erich Fromm, seni adalah media yang paling tepat untuk mendeskripsikan pengalaman dari pada melalui katakata. Sebab menurutnya, kata-kata menggelapkan, memotong dan membunuh pengalaman itu sendiri (Fromm, 1996: 11). Sementara Albert Camus menganggap, karya seni adalah hasil dari filsafat yang sering tak terungkapkan penggambarannya (Camus, 1999: 130). Dengan demikian seni mempunyai kemampuan (ability) sebagai media dalam menyampaikan gagasan menjadi suatu yang obyektif.

Media seni rupa adalah media seni yang dapat dilihat. Dalam media seni rupa, pikiran dan perasaan tersebut, dapat diobyektifkan dalam bentuk visual. Melalui media yang terindera, memungkinkan ekspresi gagasan atau perasaan seorang seniman dapat diapresiasi oleh orang lain. Dan pada kesempatan Tugas Akhir ini, saya akan mengekspresikankan pengalaman proses belajar berpikir saya tentang kemerdekaan manusia dalam menentukan pilihan nasib, melalui media seni patung. Harapan saya, pengalaman yang saya ekspresikan dapat diapresiasi orang lain.

Leave a Reply