HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Budidaya Ikan Sistem Karamba Jaring Apung di Waduk Kedungombo Kabupaten Boyolali

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Negara Indonesia merupakan negara dengan struktur perekonomian yang bercorak agraris. Tersedianya sumberdaya alam yang melimpah dengan sistem pengelolaan yang masih bersifat tradisional merupakan salah satu karakteristik yang dimilki negara agraris. Selain itu 56,5 % penduduk Indonesia berada di pedesaan dengan mata pencarian sebagai petani gurem baik dalam bidang perikanan, peternakan, pertanian, maupun pertambangan (www.kompas.com). Daya dukung yang dimilki Indonesia tersebut baik dari segi SDM maupun SDA merupakan bagian yang integral dari pembangunan nasional yang bertujuan untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat pedesaan yang bekerja di sektor pertanian.

Salah satu kegiatan pertanian yang menjadi tumpuan hidup masyarakat pedesaan adalah budidaya padi sawah. Pada tahun 90-an produktivitas padi sawah dan ladang mengalami kenaikan sebesar 4,3 ton/hektar, sehingga mampu menompang kebutuhan pangan nasional. Pada perkembangan selanjutnya produktivitas lahan sawah mulai menurun. Penurunan ini terjadi karena adanya penyusutan lahan hingga rata-rata kepemilikan menjadi 0,3 ha per Kepala Keluarga. Penyusutan lahan disebabkan dari berbagai penggunaan lahan sawah produktif menjadi non sawah. Pada tahun 2004 sebanyak 6. 344 ha lahan sawah beralih fungsi menjadi non sawah dan sekitar 2. 711 ha beralih menjadi sarana dan prasarana umum, kolam dan tambak perikanan (www.kompas.com).

Bagi penduduk yang tinggal di pedesaan, lapangan kerja bidang pertanian merupakan andalan utama untuk menopang kebutuhan hidupnya. Akan tetapi pada kenyataannya sektor pekerjaan pertanian selalu dihadapkan dengan berbagai masalah. Permasalahan tersebut, selain yang bersifat alami seperti : kekeringan, banjir dan lain – lainnya, juga disebabkan kepemilikan tanah yang semakin berkurang luasnya. Selain itu, kesuburan lahan sawah juga mulai menurun seiring dengan pemanfaatannya. Revolusi hijau yang dilakukan dengan mengandalkan pupuk dan pestisida memiliki dampak negatif pada kesuburan tanah yang berkelanjutan. Penggunaan pupuk urea (Nitrogen) cenderung menampakkan respon kesuburan tanah untuk sementara waktu dan hilangnya bahan organik tanah karena memacu berkembangnya dekomposer. Secara umum penurunan produktivitas lahan sawah karena beberapa hal tersebut yang sangat berpengaruh terhadap hasil dan pendapatan yang diperoleh petani serta tingkat kesejahteraannya.

Permasalahan tersebut yang menjadikan sebagian besar petani merupakan golongan yang berpenghasilan rendah, sedangkan di sisi lain sumberdaya perairan mempunyai potensi yang sangat besar sebagai modal dalam pembangunan nasional dan menjadi salah satu alternatif petani untuk dapat memperbaiki kesejahteraannya. Kontribusi sub sektor perikanan telah nyata terhadap penerimaan devisa negara sehingga pada masa yang akan datang mempunyai peluang untuk ditingkatkan, hal ini dapat dilihat dari perkembangan ikan di Indonesia dan peluang ekspornya. Dilihat dari perkembangannya perikanan laut Indonesia jauh masih tertinggal jika dibandingkan dengan negara lain hal ini disebabkan oleh berbagai faktor penghambat antara lain berupa kurangnya; pengetahuan, permodalan, law enforcement yang akhirnya para nelayan melakukan aktifitasnya dengan cara yang sangat tradisional.

Jika hal ini dapat diatasi secara nasional sektor perikanan dapat dijadikan sabagai andalan untuk membangun perekonomian Indonesia, karena sektor kelautan dan perikanan memliki potensi besar menjadi penggerak ekonomi nasional bila potensi tersebut dimanfaatkan secara maksimal. Sebagai gambaran nyata dari produksi perikanan Indonesia dapat dilihat lebih lanjut pada Tabel 1 (www.coraltrianglecenter.com).

Tabel 1. Produksi Perikanan Indonesia (Dalam Ton)

Photobucket Budidaya Ikan Sistem Karamba Jaring Apung di Waduk Kedungombo Kabupaten Boyolali
Sumber : Statistik Perikanan Indonesia No. 28 (1998)

Dari tabel di atas secara jelas terlihat bahwa produksi perikanan Indonesia masih dibawah potensi tangkapan yang diperbolehkan pemerintah (potensi tangkap yang diperboleh adalah sebesar 5,12 juta ton) (www.coraltrianglecenter.com). Dengan kata lain bahwa secara nasional usaha perikanan dapat dikembangkan lebih lanjut dengan catatan perlu melakukan stimulan baik yang datangnya dari pemerintah maupun masyarakat perikanan itu sendiri. Jika dikaitkan dengan potensi ekspor perikanan Indonesia sudah dapat dipastikan usaha dibidang perikanan sangat menjanjikan hal ini karena ekspor Indonesia dibidang perikanan masih rendah seperti yang terlihat pada Tabel 2.

Tabel 2. Nilai Ekspor Beberapa Jenis Ikan 1996 (Dalam US $)

Photobucket Budidaya Ikan Sistem Karamba Jaring Apung di Waduk Kedungombo Kabupaten BoyolaliSumber : BI

Berdasarkan tabel di atas menjelaskan bahwa nilai ekspor ikan di Indonesia masih rendah apalagi sekarang ini produksi ikan laut Indonesia semakin turun karena terjadi penangkapan yang berlebihan (Overfising), sehingga dengan melihat permasalahan tersebut, banyak penduduk Indonesia berusaha untuk memanfaatkan perairan umum yang ada dengan memanfaatkanya untuk budidaya ikan. Jawa Tengah memiliki sumberdaya hayati laut yang besar di pantai selatan dan terutama di pantai utara. Dengan luas wilayah 32.284.268 km2, Propinsi Jawa Tengah mempunyai garis pantai sepanjang 502,69 km di pantai utara dan 289,07 km di pantai selatan serta pulau-pulau kecil lainnya. Daerah ini memiliki potensi pengembangan usaha budidaya perikanan air tawar, air payau maupun budidaya laut yang keseluruhannya mencapai 293.000 ha. Hasil perikanan Jawa Tengah tahun 2000 sampai 2004 dapat dilihat pada tabel berikut (www.lkts.org/laporan):

Tabel 3. Perkembangan Produksi dan Nilai Produksi Perikanan Tangkap dan Perikanan Budidaya di Propinsi Jawa Tengah Tahun 2000-2004
Photobucket Budidaya Ikan Sistem Karamba Jaring Apung di Waduk Kedungombo Kabupaten Boyolali
Sumber: Dinas Kelautan Dan Perikanan Jawa Tengah Tahun 2004

Dari Tabel di atas menunjukkan bahwa produksi dan nilai jual perikanan budidaya di Jawa Tengah mengalami peningkatan, sedangkan produksi dan nilai jual perikanan tangkap mengalami penurunan sehingga masih potensial untuk dikembangkan di masa mendatang, terutama usaha budidaya ikan di perairan umum diantaranya dengan sistem jaring apung.

Boyolali merupakan salah satu kabupaten di Jawa Tengah yang di beberapa wilayah terdapat kegiatan usaha budidaya ikan, terutama usaha budidaya ikan sistem karamba jaring apung. Walaupun sumbangan sektor perikanan di tahun 2002 tergolong kecil (0,35 persen) di bandingkan dengan yang lain, namun sebenarnya potensi pengembangan perikanan khususnya perikana budidaya menunjukkan kecenderungan yang terus meningkat, hal ini dapat dilihat dari hasil produksi pada tahun 1998 sebesar 1.284.730 kg sedangkan pada tahun 2002 sebesar 3.132.123 kg (http://eprints.ums.ac.id).

Desa Wonoharjo, Kecamatan Kemusu adalah salah satu Desa yang ada di Kabupaten Boyolali yang sebagian penduduknya bermata pencaharian pokok dari usaha budidaya ikan terutama budidaya ikan dengan metode karamba jaring apung. Desa Wonoharjo terletak di bagian utara Kabupaten Boyolali, yang merupakan daerah perbatasan antara Kabupaten Boyolali dengan Kabupaten Grobogan. Desa Wonoharjo terdiri dari 11 dukuh, yaitu : Bulu, Blawong, Tarub, Ngubalan, Sendangnongko, Kedokan, Rejosari, Wonoharjo, Sumurwatu, Sumberan, dan Ngeboran. Desa Wonoharjo sebagian besar wilayahnya adalah hutan dan lahan yang digunakan untuk pertanian hanya relatif sempit yang tidak sejajar dengan pertumbuhan jumlah penduduknya, selain itu di tempat tersebut terdapat sumberdaya perairan yang berupa waduk, yaitu Waduk Kedungombo. Dengan adanya potensi yang ada di daerah tersebut yaitu perairan waduk yang berfungsi sebagai irigasi, wisata dan pembangkit listrik, juga dimanfaatkan sebagian besara penduduk Desa Wonoharjo terutama penduduk yang tinggal di sekitar waduk untuk usaha budidaya ikan sistem karamba jaring apung. Di daerah tersebut hanya terdapat usaha budidaya ikan jaring apung, hal ini karena kondisi daerahnya tidak memungkinkan untuk usaha budidaya lain kecuali budidaya ikan dengan metode keramba atau hampang, karena daerah tersebut berbukit, sehingga untuk usaha tambak tidak memungkinkan karena airnya tidak bisa ke darat, walaupun bisa membutuhkan modal banyak.

Tidak semua penduduk bisa usaha budidaya ikan sistem karamba jaring apung, selain karena faktor modal, faktor-faktor lain juga mempengaruhi terutama pendidikan, pengalaman, dan skill. Faktor-faktor tersebut merupakan beberapa faktor yang berpengaruh dalam berkembangnya dan bertahanya usaha budidaya ikan sistem karamba jaring apung. Usaha budidaya ikan sistem karamba jaring apung ini diusahakan baik dalam sekala kecil yang dikelola oleh masyarakat setempat secara individu maupun dalam bentuk sekala industri yang dikelola oleh perusahaan tertentu. Walaupun membutuhkan modal yang banyak, dan faktor skil dan lainya tetapi perkembangan karamba yang ada di Waduk Kedungombo mengalami perubahan baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Secara kuantitatif dapat dilihat dari jumlah petakan karamba baru yang didirikan antara tahun 2005 – 2007 yang mengalami peningkatan. Jumlah petakan karamba jaring apung pada tahun 2005 sebanyak 234 petak dan pada tahun 2007 meningkat menjadi 425 petak dengan ukuran rata-rata petakan karamba adalah 6 x 6 meter (Daftar petani KJP Dobro, 2007), untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 4. Perubahan secara kualitatif tampak dari eksistensi usaha karamba apung tersebut, maksudnya adalah bahwa hanya usaha karamba yang berkualitas yang masih bertahan dan berkembang hingga kini.

Sedang usaha karamba yang kurang modal dan perawatan kurang intensif mulai ditinggalkan. Menurut para petani ikan tersebut dalam setiap panen per kolamnya dapat menghasilkan rata-rata 1,5 ton ikan. Pemasarannya atau penjualan dari hasil budidaya ikan ini sudah sampai ke beberapa wilayah antara lain: seluruh Jawa Tengah, Surabaya, Jakarta dan sampai kewilayah Bali, selain itu ada juga dari hasil perikanannya langsung dijual di tempat, dan bisanya ada perusahaan tertentu yang datang dan langsung membeli semua ikan yang dipanen. Perkembangan usaha budidaya ikan ini tidak akan lepas dari faktor-faktor yang mempengaruhinya seperti yang dijelaskan di atas yaitu salah satunya adalah modal, skill dan sebagainya.

Tabel 4. Perkembangan Jumlah Petani Ikan Dan Jumlah petakan karamba Pada
Budidaya Ikan Sistem Karamba Jaring Apung.
Photobucket Budidaya Ikan Sistem Karamba Jaring Apung di Waduk Kedungombo Kabupaten Boyolali
Sumber : Analisis Data Primer tahun 2007

Dari uraian di atas, keberadaan usaha budidaya ikan sistem karamba jaring apung di Waduk Kedungombo semakin berkembang jumlahnya sehingga dapat meningkatkan gerak laju perekonomian masyarakat secara berkelanjutan yang pada gilirannya akan menimbulkan dampak ikutan yang luas pada berbagai aspek kehidupan masyarakat setempat, terutama berpengaruh pada tingkat kondisi sosial ekonomi penduduk setempat. Pengaruh dari usaha budidaya ikan ini antara lain dapat dilihat dari kondisi tempat tinggal, kesehatan dan pendapatan yang diperoleh petani ikan tersebut. Dengan melihat latar belakang di atas, maka penulis tertarik untuk mengadakan penelitian dengan judul “Budidaya Ikan Sistem Karamba Jaring Apung di Waduk Kedungombo Kabupaten Boyolali”

Untuk mendapatkan daftar lengkap contoh skripsi pertanian lengkap / tesis pertanian lengkap, dalam format PDF, Ms Word, dan Hardcopy, silahkan memilih salah satu link yang tersedia berikut :

Contoh Tesis

Contoh Skripsi

Leave a Reply

×
Hallo ????

Ada yang bisa di bantu?