HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Topical Fluoride dan Resiko Karies Ditinjau dari pH Plak dan pH Saliva

Judul : Efek Topical Fluoride dan Resiko Karies Ditinjau dari pH Plak dan pH Saliva pada Pasien yang Menggunakan Alat Ortodonti Cekat

ABSTRAK

Latar Belakang : Perawatan ortodonti bertujuan untuk memperbaiki fungsi gigi geligi dan estetis seseorang, namun pada perawatan yang menggunakan alat cekat berpotensi meningkatkan resiko karies selama atau setelah perawatan ortodonti cekat. Hal tersebut disebabkan adanya kesulitan pasien dalam menjaga kebersihan rongga mulut, khususnya di daerah sekitar braket, band dan ligatur sehingga meningkatan resiko terjadinya karies. Pencegahan karies dapat dilakukan dengan berbagai cara, salah satunya adalah dengan menambah asupan fluoride , termasuk pemberian secara topikal.

Tujuan : Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui efek topical fluoride pada pasien ortodonti cekat dalam mengurangi resiko karies pasien, ditinjau dari perubahan pada pH plak dan pH saliva.

Metode : Subjek penelitian terdiri dari 30 pasien yang dirawat menggunakan alat ortodonti cekat diperiksa pH plak dan pH saliva awal dengan menggunakan pH plak indicator kit dan dental saliva pH indicator. Subjek kemudian diberikan perlakuan berupa aplikasi topical fluoride selama dua kali dalam waktu dua minggu, dengan interval pemberian aplikasi satu minggu dan setelahnya diperiksa kembali. Perubahan rerata pH plak dan pH saliva sebelum dan sesudah perlakuan kemudian di analisis menggunakan uji wilcoxon dua arah.

Hasil : Terjadi peningkatan pada rerata pH plak dan penurunan pada rerata pH saliva tetapi tidak bermakna secara statistik (p >0.05).

Kesimpulan : Pemberian topical fluoride pada pasien yang menggunakan alat ortodonti cekat dapat menurunkan resiko karies tetapi tidak mempengaruhi pH plak dan pH saliva.

Kata kunci : Topical Fluoride, pH plak, pH saliva, pasien ortodonti cekat.

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang

Prevalensi maloklusi di Indonesia mencapai 80% dan menduduki urutan ketiga setelah karies dan penyakit periodontal1. Penelitian tentang prevalensi maloklusi pada remaja usia 12-14 tahun di sekolah menengah pertama di Jakarta menyatakan 83.3% responden mengalami maloklusi2. Banyaknya jumlah tersebut disertai dengan meningkatnya pengetahuan masyarakat mengenai masalah maloklusi serta meningkatnya taraf hidup masyarakat menjadi penyebab bertambahnya permintaan kebutuhan perawatan ortodonti.

Drg. Evie Lantiur dalam penelitiannya menyatakan bahwa 48.5% respondennya mengatakan membutuhkan perawatan ortodonti3. Meningkatnya permintaan akan perawatan ortodonti memiliki efek yang baik dalam menyelesaikan masalah maloklusi. Dalam hal ini, perawatan ortodonti berperan dalam memperbaiki dan menghambat terjadinya disfungsi sistem stomatognatik, mencegah karies serta penyakit periodontal4. Alat ortodonti cekat memiliki keunggulan sebagai pengontrol pergerakan gigi secara tiga dimensi, akan tetapi perlu disadari bahwa perawatan ortodonti juga melakukan invasi yang cukup besar pada lingkungan rongga mulut dan akhirnya mengganggu keseimbangan biologis rongga mulut4.

Komponen-komponen alat ortodonti mempermudah akumulasi plak dan bakteri. Plak pada pasien ortodonti biasanya ditemukan pada daerah servikal hingga bracket dan dibawah arch wires. Enamel yang tertutupi plak dapat dengan cepat mengalami demineralisasi4. Demineralisasi dapat disebabkan oleh berbagai macam faktor, yang paling sering menjadi penyebab terjadinya demineralisasi struktur gigi adalah frekuensi fermentasi berlebihan dari karbohidrat yang dikonsumsi, frekuensi pH saliva rendah yang berlebihan, kontrol plak yang tidak adekuat, kurangnya daya proteksi saliva, dan kegagalan dalam mengontrol microflora5. Penggunaan alat ortodonti dapat mempengaruhi keseimbangan rongga mulut, tentunya dapat menjadi salah satu faktor yang memicu terjadinya karies. Hal tersebut diperkuat dengan penelitian yang dilakukan oleh Gorelick et al pada tahun 1982 yang menunjukkan peningkatan resiko demineralisasi pada kelompok pengguna alat ortodonti dibandingkan dengan kelompok yang tidak menggunakan alat ortodonti4. Karena perawatan ortodonti meningkatkan resiko karies, maka perlu dilakukan suatu tindakan pencegahan karies pada pasien ortodonti.

Untuk mengetahui resiko karies seseorang dapat dilakukan pemeriksaan faktor resiko karies, seperti penilaian pH plak dan pH saliva menggunakan metode minimal intervention. Saliva sebagai salah satu faktor primer resiko karies memiliki peranan penting dalam kesehatan rongga mulut, dan modifikasi fungsi saliva akan menyebabkan efek pada jaringan keras dan jaringan lunak mulut. Level pH saliva yang tidak terstimulasi merupakan indikator umum level asam di dalam lingkungan rongga mulut.

Normalnya pH kritis hidroksiapatit adalah 5.5, sehingga semakin dekat pH saliva yang tidak terstimulasi dengan level kritis ini maka semakin besar juga kemungkinan terjadinya demineralisasi yang berarti resiko terjadinya karies juga semakin meningkat6.

Selain itu, pH plak juga dapat mengindikasikan aktivitas karies pada rongga mulut. Pada individu dengan karies aktif, tingkat pH plaknya lebih rendah dibandingkan individu bebas karies7. Pencegahan karies dapat dilakukan dengan berbagai cara, salah satunya adalah dengan menambah asupan fluoride. Pada tahun 1938 Dean menemukan hubungan antara berkurangnya karies dengan penambahan fluoride pada air minum, dan sejak saat itu berbagai bentuk fluoride telah digunakan untuk mencegah karies8. Fluoride berkontribusi dalam keseluruhan proteksi dan perbaikan mineral gigi karena fluoride dapat mengurangi kecepatan pembentukan karies dengan menghambat demiralisasi. Fluoride juga dapat meningkatkan ketahanan enamel terhadap serangan asam, meningkatkan proses remineralisasi dengan membentuk fluorapatite, dan akhirnya dalam jumlah besar fluoride dapat menghambat metabolisme bakteri9.

Jumlah fluoride yang dapat memberikan perlindungan maksimal pada gigi bergantung pada konsumsi asam dari masing-masing individu. Dalam dentin dan enamel gigi yang sehat terkandung sekitar 2500 ppm ion fluoride. Jumlah tersebut menjadi tidak cukup untuk mencegah demineralisasi ketika terjadi peningkatan akumulasi plak seperti yang terjadi pada pasien ortodonti. Sebuah penelitian yang dilakukan dengan menggunakan aplikasi topical fluoride disamping penggunaan pasta gigi berfluoride menunjukkan berkurangnya dekalsifikasi pada pasien ortodonti cekat10. Berdasarkan latar belakang tersebut penulis ingin melakukan suatu penelitian tentang efektivitas penambahan asupan fluoride pada pasien ortodonti cekat dalam mencegah terjadinya karies ditinjau dari pH plak dan pH saliva.

Untuk mendapatkan daftar lengkap contoh skripsi kedokteran lengkap / tesis kedokteran lengkap, dalam format PDF, Ms Word, dan Hardcopy, silahkan memilih salah satu link yang tersedia berikut :

Contoh Tesis

Contoh Skripsi

Leave a Reply