HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Nilai Output Industri Makanan dan Minuman di Propinsi Diy

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

Keberhasilan suatu negara dalam menjalankan roda perekonomian akan membawa masyarakatnya ke pintu kejayaan dan kemakmuran. Bagi Indonesia, hal ini bukanlah suatu pekerjaan yang mudah setelah bertahun-tahun mengalami gejolak perekonomian yang sangat meresahkan. Pemerintah berusaha keras untuk menjaga kestabilan perekonomian negara melalui berbagai kebijakan yang bersifat cepat dan efektif dengan mengurangi pengeluaran negara. Perlahan tapi pasti, perekonomian Indonesia mengalami kemajuan dan berada pada kondisi stabil.

Dalam menaggapi persaingan yang semakin tajam, maka setiap perusahaan harus selalu berusaha untuk meningkatkan efisiensinya. Semakin tinggi efisiensinya akan dapat merperbesar kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan operasi perusahaan, baik dikaitkan dengan penjualan maupun modal yang digunakan untuk menghasilkan keuntungan tersebut. Begitu banyak industri yang ada di Indonesia, apalagi di DIY. Baik industri yang bergerak dibidang jasa, konsumsi, transportasi, perhubungan dan yang lainnya. Untuk industri konsusi dimana dalam hal ini industri makanan dan minuman, persaingan yang terjadi diantara perusahaan-perusahaan sangat ketat. Mereka bersaing untuk memperoleh kepercayaan konsumen juga demi meningkatkan laba perusahaannya.

Seperti halnya laba yang akan diperbandingkan dapat berupa laba berasal dari operasi/ usaha, oleh sebab itu laba yang diperoleh dalam industri makanan dan minuman dapat mempengaruhi pendapatan yang ditanggung oleh produsen industri makanan dan minuman khususnya di DIY. Sehingga faktor- faktor mana yang dapat mempengaruhi dalam pembebanan pajak disektor industri makan dan minuman dimana dalam produksinya terdiri dari beberapa faktor yang dominan selain dari kinerja intern perusahaan tersebut tetapi juga dari faktor eksternnya dilihat dari persaingan dalam menarik konsumen sebanyak-banyaknya dan bertujuan memperoleh laba sebesar- besarnya.

Penerimaan propinsi DIY tidak hanya diperoleh dari hasil kerajinan ataupun pariwisata yang mungkin mendapat perhatian yang cukup tinggi dan mampu menghasilkan devisa yang cukup besar bagi DIY sendiri, melainkan juga dari produksi industri makanan dan minuman. Pada halnya di propinsi DIY sendiri merupakan daerah tempat pariwisata dan pendidikan oleh sebab itu banyak pendatang yang berasal dari luar daerah yang datang untuk berwisata ataupun menuntut ilmu walaupun tidak dipungkiri bahwa produksi makanan dan minuman di DIY sebagian besar diambil dari luar DIY tetapi makanan khas Yogyakarta contohnya: bakpia, gethuk, dan semacamnya mampu menarik turis domestik ataupun mancanegara tidak melewatkan makanan tersebut hanya untuk sekedar oleh- oleh atau dinikmati sendiri.

Industri makanan dan minuman di DIY memeng cukup banyak dan saling bersaing untuk memenuhi permintaan konsumen. Kerenanya sektor industri ini sangat potensial dalam mendukung perekonomian DIY. Kontribusinya terhadap perekonomian ditunjukkan dalam pemerimaan daerah yang meningkat. Pada tahun 2002 kontribusi dari sektor industri terhadap total PDRD propinsi DIY sebesar 15,61%. Kontribusi tersebut menempati urutan keempat setelah sektor perdagangan, hotel dan restoran, sektor jasa-jasa dan sektor pertanian.

Oleh sebab itu untuk meningkatkan hasil industri khususnya industri makanan dan minuman di DIY sendiri perlu adanya pembaharuan dan peningkatan dalam setiap faktor-faktor produksi contohnya bahan baku, teknologi dan tenaga kerja sangat berperan khusus untuk meningkatkan sektor produksi suatu industri sehingga besar terhadap besar kecilnya proses produksi industri makanan dan minuman, dari uraian diatas penulis ingin mengamati seberapa besar pengaruh faktor-faktor bahan baku, teknologi, dan tenaga kerja terhadap naik turunya nilai output industri makanan dan minuman maka penelitian ini akan menganalisis dan mengungkapkan dalam skripsi dengan judul: “ ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI NILAI OUTPUT INDUSTRI MAKANAN DAN MINUMAN DI PROPINSI DIY “

Incoming search terms:

Leave a Reply