HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp), 0857.0.1111.632(IM3), email:IDTesis@gmail.com BBM:2B7D0DB6

Cerita Rakyat Sendang Senjaya di Desa Tegalwaton Kecamatan Tengaran Kabupaten Semarang, Propinsi Jawa Tengah (Sebuah Tinjauan Folklor)

ABSTRAK

Latar Belakang yang mendasari dilakukannya penelitian ini ialah bahwa Cerita Rakyat Sendang Senjaya telah populer di masyarakat, tidak saja bagi masyarakat Tengaran, tetapi juga kalangan luar Tengaran. Dengan populernya Cerita Rakyat Sendang Senjaya tersebut, peneliti merasa tertarik untuk menemukan aspek-aspek cerita dan nilai-nila yang menjadikan cerita rakyat tersebut populer. Rumusan masalah penelitian ini, adalah (1) Bagaimanakah profil masyarakat pendukung Cerita Rakyat Sendang Senjaya, (2) Bagaimanakah isi dan Bentuk Cerita Rakyat Sendang Senjaya, serta tradisi budaya yang terkait dengan keberadaan Cerita Sendang Senjaya, (3) Bagaimanakah penghayatan masyarakat pendukung Cerita Rakyat Sendang Senjaya, (4) Apa fungsi mitos dan Cerita Rakyat Sendang Senjaya serta pengaruhnya terhadap alam sekitar.

Penelitian ini bertujuan untuk (1) Mendeskripsikan profil masyarakat pendukung Cerita Rakyat Sendang Senjaya. (2) Mendeskripsikan isi dan bentuk Cerita Rakyat Sendang Senjaya, serta tradisi budaya yang terkait dengan keberadaan Cerita Rakyat Sendang Senjaya. (3) Mendeskripsikan penghayatan masyarakat pendukung Cerita Rakyat Sendang Senjaya (4) Mengetahui fungsi mitos dan fungsi Cerita Rakyat Sendang Senjaya serta fungsinya terhadap alam sekitar.

Metode yang digunakan meliputi, bentuk penelitian deskriptif kualitatif. Sumber data dibagi menjadi dua yaitu sumber data primer dan sumber data sekunder. Sumber data primer adalah sumber data penelitian yang dalam hal ini adalah informan yaitu penjaga sendang (juru kunci), tokoh-tokoh masyarakat, maupun masyarakat yang mengetahui Cerita Rakyat Sendang Senjaya. Sumber data sekunder adalah sumber data penunjang penelitian yang dalam hal ini adalah buku-buku, majalah, rekaman, foto-foto, data monografi, peta wilayah, serta referensi yang relevan dengan penelitian ini. Data penelitian dibagi menjadi dua yaitu data primer dan data sekunder. Data primer penelitian ini hasil wawancara dengan informan yaitu penjaga sendang (juru kunci), tokoh-tokoh masyarakat, maupun masyarakat yang mengetahui Cerita Rakyat Sendang Senjaya. Data sekunder berupa buku-buku, majalah, rekaman, foto-foto, data monografi, peta wilayah, serta referensi relevan dengan penelitian ini. Populasinya adalah masyarakat Desa Tegalwaton Kecamatan Tengaran kabupaten Semarang yang memahami Cerita Rakyat Sendang Senjaya. Teknik pengumpulan data yang digunakan oleh peneliti adalah observasi langsung, wawancara, studi dokumen atau kepustakaan, content analisis. Penentuan sampel dengan cara purposive sampling. Teknik analisis data menggunakan teknik analisis interaktif. Validitas data dengan trianggulasi sumber data dan trianggulasi metode.

Hasil penelitian ini adalah, (1) profil masyarakat Desa Tegalwaton Kecamatan Tengaran Kabupaten Semarang sebagai pendukung Cerita Rakyat Sendang Senjaya ditinjau dari segi kondisi geografis, demografi masyarakat, sosial budaya, agama dan kepercayaan, tradisi masyarakat, (2) Bentuk dari Cerita Rakyat Sendang Senjaya merupakan cerita prosa rakyat yang berbentuk Legenda, dibuktikan adanya tempat yang berkaitan dengan adanya cerita tersebut, seperti keberadaan Sendang Senjaya (peninggalan Joko Tingkir). Tradisi budaya yang terkait dengan keberadaan Cerita Rakyat Sendang Senjaya yaitu tradisi, Kungkum, Nyadran, Padusan, Ziarah, Bersih Sendang dan Mapag Tanggal (3) Penghayatan masyarakat dapat ditarik kesimpulan bahwa masyarakat Desa Tegalwaton Kecamatan Tengaran masih banyak yang mengakui keberadaan Cerita Rakyat Sendang Senjaya lengkap dengan peninggalannya yang berupa sendang. Tradisi Kungkum yang selalu dilakukan masyarakat pada hari malam Selasa Kliwon dan malam Jum’at Kliwon sebagai wujud bentuk permohona doa kepada Tuhan Yang Maha Esa. (4) Unsur Mitos dan fungsi Cerita Rakyat yang terkandung dalam Cerita Rakyat Sendang Senjaya yaitu : (a). anak cucu mengetahui asal usul nenek moyangnya, (b). orang mengetahui dan menghargai jasa orang yang telah melakukan perbuatan yang bermanfaat bagi umum, (c). orang mengetahui hubungan kekerabatan, sehingga walaupun telah terpisah karena mengembara ke tempat lain, hubungan itu tidak terputus, (d). orang mengetahui bagiamana asal usul sebuah tempat dibangun dengan penuh kesukaran, (e). orang lebih mengetahui keadaan kampung halamannya, baik keadaan alamnya maupun kebiasaannya, (f). orang mengetahui benda-benda pusaka yang ada di suatu tempat, (g). orang dapat mengambil sebuah pengalaman dari orang terdahulu sehingga dapat bertindak lebih hati -hati lagi, (h). orang terhibur, sehingga pekerjaan yang berat menjadi ringan. (i) pengaruhnya terhadap lingkungan.

 

 

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Sastra lisan merupakan bagian dari suatu kebudayaan yang tumbuh dan berkembang di tengah – tengah masyarakat dan diwariskan secara turun temurun secara lisan sebagai milik bersama. Sastra lisan merupakan pencerminan situasi, kondisi, dan tata krama masyarakat pendukungnya. Pertumbuhan dan perkembangan sastra lisan dalam kehidupan masyarakat merupakan pertumbuhan dari gerak dinamis pewarisnya dalam melestarikan nilai budaya leluhur. Dalam hal ini, sastra lisan berperan sebagai modal apresiasi sastra yang telah membimbing anggota masyarakat ke arah pemahaman gagasan-gagasan berdasarkan cerita yang ada. Apresiasi sastra itu telah menjadi tradisi selama berabad-abad sebagai dasar komunikasi antara pencipta dan masyarakat, dalam arti komunikasi ciptaan yang berdasarkan sastra lisan. Dengan demikian, sastra lisan itu akan lebih mudah digali sebab ada unsurnya yang mudah dikenal oleh masyarakat. (Skripsi Siti Muslikah, 2008).

Cerita Rakyat Sendang Senjaya dituturkan secara lisan dan masih terpelihara dengan baik di tengah-tengah masyarakat desa Tegalwaton Kecamatan Tengaran Kabupaten Semarang, Cerita Rakyat Sendang Senjaya digolongkan sebagai cerita lisan atau folklor. Folklor merupakan sebagian dari kebudayaan suatu kolektif yang tersebar dan diwariskan secara turun temurun diantara kolektif macam apa saja secara tradisional dalam versi yang berbeda–beda, baik dalam bentuk lisan maupun disertai contoh dengan gerak isyarat atau alat bantu (James Danandjaja  984 :2 ).

Cerita lisan lahir dari masyarakat tradisional yang masih memegang teguh tradisi lisannya. Cerita rakyat merupakan manifestasi kreativitas manusia yang hidup dalam kolektivitas masyarakat yang memilikinya, dan diwariskan turun temurun secara lisan dari generasi ke generasi, Cerita Rakyat Sendang Senjaya digolongkan sebagai cerita rakyat karena adanya peninggalan berupa Sendang dan memiliki sebuah cerita yang dipercayai keberadaannya. Cerita rakyat biasanya orientasi penyebarannya terbatas pada daerah tertentu dan merupakan muatan lokal yang menyatu sekaligus sebagai kebanggaan daerah yang bersangkutan. Tokoh-tokoh dalam cerita dianggap merupakan orang yang bersifat dewa atau didewakan atau kultus cerita pada tokoh atau masyarakat pendukungnya.

Cerita Rakyat Sendang Senjaya sangat populer di wilayah Kecamatan Tengaran Kabupaten Semarang Propinsi Jawa Tengah. Tokoh Arya Sunjaya atau Senjaya yang dikenal masyarakat sebagai tokoh legendaris dan dianggap sakti oleh masyarakat, karena kepandaiannya, keberaniaanya, serta pembela kebenaran. Bahan kajian sastra lisan amat kaya, yang paling penting dalam penelitian sastra lisan adalah melakukan upaya penelitian struktur sastra lisan sambil melakukan perekaman untuk menyelamatkan sastra lisan ke dalam bentuk tulisan agar dapat dijadikan dokumen dan peninggalan sejarah. Cerita rakyat sebagai sastra lisan mempunyai banyak fungsi dan sangat menarik serta penting untuk diselidiki. Cerita Rakyat Sendang Senjaya juga perlu dilestarikan sehingga keberadaannya dapat dirasakan oleh masyarakat pendukungnya.

Nama Senjaya pada Sendang Senjaya berasal dari tokoh pewayangan, yaitu Arya Sunjaya atau Sunjaya merupakan keturunan dari Arya Widura. Kalah berperang dengan Adipati Karna kemudian moksa menjadi Sendang Senjaya. Sendang Senjaya konon dipercaya sebagai tempat yang memiliki berkah dan sering digunakan orang sebagai tempat untuk berdoa kepada Tuhan Yang Maha Kuasa. Di sinilah dahulu Mas Karebet yang juga dikenal dengan nama Joko Tingkir yang kemudian menjadi Sultan Hadiwijaya, sering melakukan lelaku Kungkum sebelum memutuskan mengabdi menjadi prajurit di Kerajaan Demak.

Kecamatan Tengaran dulu memang terkenal karena kewingitan hutannya. Tentang kewingitannya itu hingga sekarang masih bisa dirasakan kalau berkunjung ke Sendang Senjaya, Desa Tegalwaton Kecamatan Tengaran. Daerah di sekitar itu masih rimbun dengan pohon yang lebat. Konon, di salah satu pohonnya yang besar itulah, Mas Karebet atau Joko Tingkir pernah bertapa untuk menuntut ilmu kanuragan (kebal). Sekitar sendang dilingkupi hutan kecil seluas lima hektar. Di tepi sendang tegak berdiri pohon pule, suren, preh, doyo, dan beringin. Limpahan air yang mengalir dari Sendang Senjaya disalurkan ke tampungan air, nantinya tampungan air yang dari Sendang Senjaya sebelum terbuang ke sungai dimanfaatkan warga untuk mencuci segala peralatan mereka. Jika musim kering tiba atau musim kemarau pengunjung Sendang Senjaya bertambah, dari mereka yang datang tujuannya adalah untuk merasakan dan menikmati suasana yang segar karena jernihnya air Sendang Senjaya.

Di sekeliling Sendang Senjaya terdapat enam Sendang dengan ukuran lebih kecil, yaitu Sendang Slamet, Sendang Bandung, Sendang Putri, Sendang Lanang, Sendang Teguh dan Tuk Sewu. Tengaran memang dimanjakan oleh air, karena terletak di ketinggian 450-800 meter di atas permukaan laut itu secara geografis memang kaya air. Air yang dipasok dari lereng Gunung Merbabu, Telomoyo, Gajah Mungkur. Tak kurang dari 65 mata air atau belik (dalam bahasa lokal) tersebar di berbagai penjuru kota. Limpahan air dari mata air mengalir ke sungai-sungai yang menjalar di berbagai kampung dan dusun di Tengaran. Itulah mengapa kampung desa di sekitar Tengaran mempunyai nama yang mengacu pada nama sungai, antara lain Kalitaman, Kalicacing, Kalisombo, Kalioso, Kalibodri, Kaligetek, Kalibening, Kalinangka, dan kali – kali lainnya. Airnya selalu bersih dan jernih. Sendang Senjaya digunakan masyarakat sebagai pemasok utama kebutuhan air bersih di Kota Salatiga dan Kabupaten Semarang, karena pada jaman Belanda dulu Sendang ini dimanfaatkan sebagai penyuplai kebutuhan air bersih.

Sendang Senjaya biasanya ramai di kunjungi orang pada malam Selasa Kliwon dan Jum’at Kliwon, serta malam tanggal 15 dan 16 kalender Jawa. Mereka yang datang untuk lelaku biasanya selalu menyempatkan berendam (kungkum) disalah satu sumber mata air di kawasan Sendang Senjaya. Kegiatan Kungkum termasuk kegiatan batiniah yang bertujuan untuk mendapatkan Ridho dari Tuhan, kebanyakan dari peziarah yang datang ke Sendang Senjaya mengharapkan menerima berkah dengan melakukan Kungkum, melakukan tradisi Kungkum yaitu kira-kira selama satu jam atau lebih dengan posisi duduk dan hanya kelihatan kepalanya dari permukaan air. Kebiasaan di Sendang Senjaya peziarah sebelum melakukan Kungkum menyalakan dupa, dupa sebagai pengirim doa kepada Allah SWT karena simbol dari keharuman dupa sangat disukai oleh Tuhan. Dengan suasana yang hening dan sepi menjadikan doa pelaku Kungkum khusuk dengan harapan permohonan doa dapat segera terkabulkan. Jumlah pengunjung di Sendang Senjaya akan makin bertambah banyak setelah waktu tengah hari pukul 12.00 hingga sekitar pukul 18.00. Mereka tak hanya berasal dari Salatiga dan Kabupaten Semarang, tetapi ada yang berasal dari Yogyakarta, Magelang, Klaten, Boyolali, Demak dsb.

Tradisi padusan di Sendang Senjaya sudah berlangsung bertahun-tahun. Juga dilakukan menjelang bulan Puasa. Selain tradisi Kungkum dan Padusan terdapat juga tradisi Upacara Mapag Tanggal merupakan tradisi sebagai ungkapan rasa syukur kepada Allah SWT yang dilakukan pada setiap malam satu Sura (penanggalan Jawa). Upacara tradisional merupakan salah satu wujud peninggalan kebudayaan. Kebudayaan adalah warisan sosial yang hanya dapat dimiliki oleh warga masyarakat pendukungnya dengan jalan mempelajarinya. Ada cara-cara atau mekanisme tertentu dalam tiap masyarakat untuk memaksa tiap warganya mempelajari kebudayaan yang di dalamnya terkandung norma-norma serta nilai-nilai kehidupan yang berlaku dalam tata pergaulan masyarakat yang bersangkutan, mematuhi norma serta menjunjung nilai-nilai penting bagi warga masyarakat demi kelestarian hidup bermasyarakat. (DR. Purwadi 2005 :1)

Masyarakat sebagai pelaku atau pelaksana upacara Mapag Tanggal selalu membuat ubarampe dalam perwujudan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Dalam pelaksanaan upacara Mapag Tanggal tersebut di dalamnya terdapat maksudmaksud tertentu antara lain sebagai ungkapan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkah yang dilimpahkan sehingga hasil panennya dapat dikatakan berhasil. Ungkapan tersebut disimbolkan dalam membuat sesaji berupa makanan. Makanan yang mereka persembahkan berupa hasil dari pertanian mereka diantarannya padi, umbiumbian dan sebagainya.

Tags: , ,
Leave a Reply

Current day month ye@r *

Alamat :

Jl Veteran Gang Satria UH II / 1060 Muja-Muju Kecamatan Umbulharjo Yogyakarta (Belakang Pegadaian Syariah Jln Veteran)

HP AS : 0852.2588.7747 

HP IM3 : 0857.0.1111.632