HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Pengertian Pengungsi Internal atau Internally Displaced Persons (IDPs)

Internally Displaced Persons (IDPs) Pengertian Pengungsi Internal atau Internally Displaced Persons (IDPs)

Internally Displaced Persons (IDPs)

Pengertian Pengungsi Internal atau Internally Displaced Persons (IDPs) adalah Orang-orang dalam jumlah besar telah dipaksa untuk meninggalkan rumah mereka secara mendadak atau tanpa diduga-duga sebagai akibat pertikaian bersenjata, perselisihan internal, kekerasan- kekerasan sistemik terhadap hak-hak azasi manusia atau bencana alam atau yang ditimbulkan oleh manusia dan berada dalam wilayah kekuasaan negara mereka.

Orang-orang atau kelompok-kelompok orang yang telah dipaksa atau terpaksa melarikan diri atau meninggalkan rumah mereka atau tempat mereka dahulu biasa tinggal, terutama sebagai akibat dari, atau dalam rangka menghindarkan diri dari dampak-dampak konflik bersenjata, situasi-situasi rawan yang ditandai oleh maraknya tindakan kekerasan secara umum, pelanggaran- pelanggaran hak-hak azasi manusia, bencana-bencana alam, atau bencana-bencana akibat ulah manusia dan tidak melintasi perbatasan negara yang diakui secara internasional.

Pengungsi internal (juga dikenal sebagai DPRE di banyak organisasi sipil dan militer yang membantu) adalah orang atau kelompok orang yang telah dipaksa atau terpaksa melarikan diri atau meninggalkan rumah atau tempat tinggal mereka kebiasaan, khususnya sebagai akibat dari atau untuk menghindari dampak konflik bersenjata, situasi kekerasan umum, pelanggaran hak asasi manusia atau bencana alam atau buatan manusia, dan yang tidak melintasi perbatasan negara yang diakui secara internasional.

Sementara di atas menekankan dua elemen penting dari pengungsian internal (paksaan dan gerakan dalam negeri / internal) adalah penting untuk dicatat bahwa bukan definisi yang ketat, Guiding Principles menawarkan ” identifikasi deskriptif kategori orang-orang yang kebutuhannya kepedulian Prinsip-Prinsip Panduan ” . Dengan cara ini , dokumen ” sengaja mengarahkan ke arah fleksibilitas daripada presisi hukum ” sebagai kata-kata ” khususnya ” menunjukkan bahwa daftar alasan untuk perpindahan tidak lengkap .

Namun, seperti Erin Mooney telah menunjukkan , ” statistik global tentang pengungsian internal umumnya hanya menghitung pengungsi tercerabut oleh konflik dan pelanggaran hak asasi manusia . Selain itu, sebuah studi baru-baru ini telah merekomendasikan bahwa konsep IDP harus didefinisikan lebih sempit , terbatas pada orang-orang yang terlantar akibat kekerasan . ” Jadi, meskipun alasan non – lengkap pengungsian internal , banyak yang menganggap pengungsi sebagai orang-orang yang akan didefinisikan sebagai pengungsi jika mereka menyeberangi perbatasan internasional maka para pengungsi istilah dalam semua tapi namanya sering diterapkan untuk pengungsi .

Hal ini sangat sulit untuk mendapatkan angka yang akurat untuk pengungsi karena populasi yang terus berfluktuasi: beberapa pengungsi dapat kembali ke rumah sementara yang lain melarikan diri, orang lain mungkin secara berkala kembali ke kamp-kamp pengungsi untuk mengambil keuntungan dari bantuan kemanusiaan. Sementara kasus pengungsi di kamp-kamp besar seperti di Darfur, Sudan barat, yang relatif baik dilaporkan, sangat sulit untuk menilai orang-orang pengungsi yang melarikan diri ke kota-kota dan kota-kota besar.

Hal ini diperlukan dalam banyak hal untuk melengkapi angka resmi dengan informasi tambahan yang diperoleh dari organisasi kemanusiaan operasional di lapangan. Dengan demikian, angka 24,5 juta harus diperlakukan sebagai perkiraan. Selain itu, tokoh yang paling resmi hanya mencakup orang-orang yang terlantar akibat konflik atau bencana alam. Pengungsi yang disebabkan pembangunan sering tidak termasuk dalam penilaian.

Incoming search terms:

Leave a Reply