HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Suara Kelas Pekerja (Film Dokumenter Tentang Eksistensi Dan Gaya Hidup Komunitas Musik)

BAB I
PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG

Musik merupakan bahasa universal yang dikenal oleh seluruh masyarakat di dunia. Di dalam musik terjadi proses komunikasi melalui nada – nada dan lirik yang dirangkai sedemikian rupa menembus jauh kedalam alam bawah sadar dan menyentuh sisi terdalam kehidupan kita. Banyak orang yang sangat tergantung dengan musik dalam menjalankan kehidupannya sehari – hari, tanpa musik segala aktivitasnya akan terasa hambar. Musik tidak lagi hanya sebagai media hiburan saja, namun menyangkut aspek kehidupan yang luas, atau untuk pengertian yang dalam bisa dikatakan sebagai jiwa dari pada kehidupan itu sendiri.

Berbagai macam jenis musik dapat dipilah berdasarkan suara, nada, ritme, melodi, harmoni, notasi dan referensinya. Maka dikenallah istilah genre untuk jenis musik tertentu. Di dalam masing – masing genre musik terkandung subkultur yang terbawa oleh musik tersebut berupa simbol – simbol, gaya berpakaian, pola tingkah laku, etika dan ideologi yang ingin disampaikan olehnya. Subkultur tersebut mengacu pada keadaan sosial tempat dimana musik tersebut pertama kali lahir dan berkembang.

Oi! adalah genre musik yang terbentuk di Inggris di akhir tahun 1970-an. Musik Oi! identik dengan para skinhead yang dulunya pernah mengalami masa kejayaan di akhir tahun 1960-an dan terkenal lewat spirit of 69-nya. Sebelum kehadiran musik Oi!, para skinhead pendahulu senang memainkan musik two tone yang mendapatkan akarnya dari percampuran musik pop, classic reggae, rocksteady dan ska. Kaum punk dan kulturnya yang popular di kalangan kaum jalanan Inggris pada tahun 1970-an menenggelamkan istilah skinhead yang lebih banyak dituding sebagai orang – orang rasis, hingga punk itu sendiri pun mengalami fase penurunan popularitasnya di akhir tahun 1970-an. Kultur skinhead yang telah terpecah menjadi beberapa subkultur seperti suedehead, smoothy, dan boot boys kemudian menyatu kembali bersama kaum punk generasi baru pada awal tahun 1980-an di bawah bendera musik Oi! atau streetpunk dengan semangat yang tetap sama, yaitu semangat jalanan.

Musik Oi! memiliki ciri irama yang lurus dan monoton mirip mars dengan akar musik rock. Lirik – lirik dalam musik Oi! bercerita tentang sikap anti rasis atau fasis, hidup sebagai seorang skinhead, protes, sepak bola, bir, sedikit kekerasan dan beberapa tema cinta dengan kata – kata yang tidak menyayat hati tentunya.

Oi! adalah musik untuk semua dan semua orang yang berjalan di jalanan kota dan melihat rendah pada kaum elit dapat dihubungkan dengan Oi!. Semua orang yang bekerja sepanjang hari sebagai budak gaji dapat dihubungkan dengan Oi!. Semua orang yang selalu merasa berbeda, juga dapat dihubungkan dengan Oi!. Musik Oi! tidak memandang perbedaan ras, warna, dan kepercayaan. “Oi! music is about having a laugh and having a say, plain and simple….”

Semangat jalanan yang terkandung dalam musik Oi! telah menginspirasi banyak anak – anak dari kelas pekerja di Inggris untuk turun ke jalanan dan menghidupkan kembali kelompok – kelompok skinhead atau punk mereka. Meskipun demikian, penikmat musik Oi! ini sangat beragam, dari para Skinhead, Punks, Rude boys, Mods, dan Herberts. Yang dimaksud dengan Herberts adalah orang – orang yang menyukai musik Oi! tapi bukan Skinhead atau Punks, mereka hanya orang – orang biasa yang menyukai musik Oi!. http://id.wikipedia.org/wiki/Oi!

Popularitas musik Oi! sebagai musik kelas pekerja dan kaum jalanan di Inggris memang tidak bisa dipisahkan dari kultur – kultur yang membentuk musik tersebut. Hard mods, skinhead dan punk adalah sejarah dan akar dari terbentuknya musik Oi!. Perpaduan kultur – kultur tersebut telah melahirkan budaya baru yang dikenal sebagai budaya street punk. Penganut kultur ini terdiri dari anak – anak skinhead dan punk. Meskipun demikian tidak semua skinhead memainkan musik Oi! atau anak punk memainkan musik punk, para skinhead dan punks di Amerika mendengarkan dan memainkan musik hardcore.

Di Indonesia, genre musik ska yang sempat menguasai pasar mainstream musik tanah air di tahun 1997-an memperkenalkan kultur skinhead sebagai kelompok yang menyukai musik ska dan erat hubungannya dengan para rude boys sebagai kelompok yang menjadi akar dari musik ska itu sendiri. Genre musik ska mengalami penurunan popularitas yang drastis di akhir tahun 1999 akibat dari eksploitasi besar – besaran perusahaan rekaman major terhadap band – band ska di tanah air sehingga menyebabkan kejenuhan masyarakat. Hilangnya sebuah trend bukan berarti hilangnya subkultur yang tercipta atau terbawa oleh trend tersebut. Sepeninggal musik ska, para skinhead di Indonesia apakah itu sebagai poseurs, trendy wankers atau skinhead sejati semakin mengenal kultur skinhead sebagai sebuah kultur yang rumit dengan sejarah mods, hard mods, skinhead, crombie boys, suedehead, smoothy, boot boys dan hal yang terpenting dari pada itu adalah musik Oi! menjadi musik yang popular di kalangan skinhead lokal.

Di tahun 1999-an, musik Oi! semakin menancapkan kukunya di scene musik tanah air. Band – band Oi! bermunculan di sejumlah kota besar seperti Jakarta, Bandung, Yogyakarta, dan Malang. Musik Oi! merupakan salah satu dari jenis musik underground. Tidak semua orang bisa menikmati musik Oi! karena kaset dan lagu – lagu Oi! beredar di komunitas terbatas. Distro merupakan sebuah toko dimana orang bisa mendapatkan kaset dan CD dari band – band underground termasuk band Oi! lokal maupun luar negeri. Informasi – informasi mengenai band, info dan review kaset atau CD serta publikasi gigs Oi! diterbitkan melalui fanzine, sebuah majalah minimalis buatan komunitas musik underground lokal yang juga bisa didapatkan di distro.

Perkembangan musik Oi! di tanah air sebelumnya telah didahului oleh kultur punk yang memainkan musik hardcore. Setelah komunitas – komunitas skinhead mulai bermunculan barulah terjadi pembauran antara komunitas punk dan skinhead lokal dengan sering diadakannya pertunjukan musik atau gigs yang diadakan bersama. Perkembangan kultur skinhead dan punk di beberapa Negara telah melahirkan bentuk – bentuk subkultur baru, namun pada akhirnya mereka tetap satu sebagai kultur kaum jalanan. Di Indonesia bahkan kaum punk hardcore, punk Oi!, ataupun skinhead sering diasosiasikan sebagai satu kelompok, yaitu komunitas street punk.

Perkembangan komunitas – komunitas musik street punk telah mempopulerkan trend baru di kalangan kaum jalanan di negeri ini. Di pusat – pusat kota banyak terlihat pengamen yang berdandan punk dan selalu membawa gitar tradisional kencrung atau disebut punk kencrung. Keberadaan skinhead dan punk di jalanan kota mendapat sorotan tajam dari masyarakat. Kebiasaan minum minuman keras, perilaku bergerombol dan kekerasan yang sebenarnya merupakan perilaku alami dari anak – anak kelas pekerja yang tidak puas dengan kehidupannya semakin menegaskan imej mereka sebagai berandalan jalanan.

Beberapa hal yang perlu dicamkan adalah meskipun street punk adalah musik kelas pekerja dan kaum jalanan, namun tidak semua dari orang yang mengenakan simbol – simbol streetpunk bisa dikatakan sebagai anak punk. Banyak juga dari mereka yang hanya berdandan punk atau skinhead namun tidak mengetahui asal mula kultur yang sebenarnya dan melakukan perbuatan kriminal atau berbuat onar. Simbol – simbol kultur street punk yang khas memang mudah untuk ditiru oleh siapa saja dan memojokkan kelompok tertentu. Street punk tidaklah hanya mengenai fashion, musik, atau kekerasan saja. Hal yang terpenting dari kultur ini adalah idealisme street punk yang membumi dimana sebagai orang – orang kelas bawah kita tidak boleh selalu rendah diri, bersikap mandiri, semangat kebersamaaan, dan perubahan untuk terus melangkah maju ke keadaan yang lebih baik.

Keberadaan dan eksistensi komunitas musik Oi! street punk sebagai triggers dari lahirnya kultur street punk baik itu hanya sebagai trend, simbol atau benar – benar sebagai ideologi hidup telah mendasari pembuatan karya dalam bentuk film dokumenter, yang nantinya diharapkan dapat menjadi sebuah kontribusi sederhana bagi masyarakat luas dalam memandang subkultur street punk ini.

Untuk memesan judul-judul SKRIPSI / TESIS atau mencari judul-judul yang lain silahkan hubungi Customer Service kami, dengan nomor kontak 0852.2588.7747 (AS) atau BBM :5E1D5370
Incoming search terms:

Leave a Reply