HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Proses Pembuatan Naskah Berita Radio Trijaya Fm Yogyakarta

BAB I
PENDAHULUAN

A.Latar Belakang Masalah

Sejak bergulirnya reformasi pada tahun 1998, wajah media berubah total.Dalam konteks pemberitaan, wajah media menjadi lebih vulgar, lebih terbuka, dan sangat informatif. Sebuah fenomena yang di masa Orde Baru sangat sulit di peroleh, kecuali pada media bawah tanah (Underground). Pada masa itu, media cenderung berpusat pada isu-isu elitis perkotaan, dominan berorientasi pada kepentingn pemerintah dan selalu menghindar dengan cara melakukan sensor internal dari pemberitaan yang kontra penguasa.

Media sampai saat ini masih di asumsikan sebagai alat informasi yang ampuh dalam mengubah sikap dan perilaku khalayak. Media sebagai salah satu saluran budaya atau informasi kepada masyarakat tidak di manipulasikan untuk kepentingan tertentu. Setidaknya informasi itu menekankan kualitas budaya yang benar-benar menjadi milak nasional.

Radio merupakan media auditif atau istilahnya media selintas dengar, tetapi murah, merakyat, dan bisa di bawa atau didengarkan di mana-mana. Radio berfungsi sebagai media ekspresi, komunikasi, informasi, pendidikan, dan hiburan. Radio memiliki kekuatan terbesar sebagai media imajinasi, sebab sebagai media yang buta, radio menstimulasi begitu banyak suara, dan berupaya memvisualisasikan suara penyiar ataupun informasi faktual melalui telinga pendengarnya. Sebagai salah satu media massa, radio kini semakin di pandang keberadaannya. Hal ini terbukti dengan semakin banyaknya radio swasta yang ada saat ini. Hal tersebut menindikasikan semakin meningkatnya kebutuhan akan hiburan dan informasi di tengah-tengah masyarakat kita. Memenuhi kebutuhan masyarakat merupakan tuntutan utama bagi media massa khususnya radio untuk menarik perhatian pendengarnya. Misalnya dengan menyajikan program-program acara yang menarik dan menambah wawasan dengan adaya informasi atau berita terhangat yang banyak di bicarakan oleh masyarakat. Radio lebih sering di pahami sebagai sarana hiburan, padahal di balik semua itu terselip suatu fungsi yang lain. Pemerintah memfungsikan radio sebagai “kantor berita”.

Di dalam proses komunikasi sosial, peran ideal radio sebagai media publik adalah mewadahi sebanyak mungkin kebutuhan dan kepentingan pendengarnya. Ada tiga bentuk kebutuhan yaitu informasi, pendidikan, dan hiburan. Tidak terpenuhinya salah satu kebutuhan tersebut akan membuat radio kehilangan fungsi sosial, kehilangan pendengar, dan pada akhirnya akan di gugat oleh masyarakat sebab tidak berguna lagi bagi mereka. Para insan radio dewasa ini sadar betul bahwa fungsi sosial mereka sedang di sorot. Program hiburan sebagai primadona harus dikaji ulang kembali, guna di sinergikan dengan program informasi, sekecil apapun persentasinya. Konsep acara infotainment menjadi jawaban awal terhadap upaya kolaborasi musik sebagai symbol program hiburan dengan berita sebagai simbol informasi pendidikan.

Hanya saja, pendengar dan juga insan radio sendiri tentu tidak pernah merasa puas jika hanya berhenti sampai di situ. Apalagi jika idealismenya tidak tersalurkan secara maksimal pada satu bentuk program saja. Ada beberapa tingkatan peran sosial yang di emban rado dalam kapasitasnya sebagai media publik, atau yang di kenal dalam konsep radio for society.( Masduki,2001) Pertama, radio sebagai media penyampaian informasi dari satu pihak ke pihak lain. Kedua, radio sebagai sarana mobilisasi pendapat publik untuk mempengaruhi kebijakan. Ketiga, radio sebagai sarana untuk mempertemukan du pendapat berbeda atau dikusi untuk mencari solusi bersama yang saling menguntungkan. Keempat, radio sebagai sarana untuk mengikat kebersamaan dalam semangat kemanusiaan dan kejujuran.

Beberapa fungsi tersebut bisa diemban sekaligus, tetapi ada kalanya hanya salah satu saja. Yang penting adalah konsistensi dan optimalisasi pada satu peran. Berita dan informasi seolah menjadi kebutuhan pokok yang tidak bisa ditinggalkan dalam masyarakat modern. Tentunya dengan semakin meningkatnya jumlah radio siaran swasta yang ada sekarang ini, akan menimbulkan persaingan untuk mendapatkan jumlah pendengar yang banyak. Setiap radio siaran mempunyai kiat-kiat dan strategi tersendiri dalam memenangkan persaingan yang sangat ketat ini, sehingga setiap radio harus memiliki segmen pasar dan format siaran yang jelas dapat membedakan denga radio yang lain. Hal ini bisa juga dapat kita lihat pada segmentasi khalayak radio swasta di Yogyakarta.

Dapat kita lihat, radio swasta di Yogyakarta semakin banyak jumlahnya dan tumbuh berkembang dengan pesat. Kebanyakan, radio di Yogyakarta membidik segmen pelajar, mahasiswa dan eksekutif muda yang haus akan informasi dan hiburan di sela-sela aktifitasnya. Mereka yang dinamis ini tentu membutuhkan berita dan informasi terkini dalam setiap geraknya. Radio Trijaya FM Yogyakarta sadar akan kebutuhan tersebut dan menjawab semuanya. Radio Trijaya FM Yogyakarta telah berani memantabkan format siarannya menjadi radio informasi dan berita dengan station identity “This is The Real Radio More Than Just Music” Aktualitas sebuah informasi dan berita sangat di utamakan. Dalam setiap programnya Radio Trijaya selalu menyisipkan berita dan laporan yang dilaporkan secara langsung oleh reporter yang bertugas di lapangan.

Sejak per 1 Januari 2007, Radio Trijaya FM Yogyakarta me-relay siarannyadengan Radio Trijaya Network Jakarta, sehingga setiap hari Radio Trijaya menyajikan berita-berita yang aktual dengan sajian yang informatif dan di kemas khusus dalam salah satu program acara yang memuat berita-berita aktual dalam “News Hour”. Tidak hanya di Radio Trijaya FM Yogyakarta saja, tetapi di semua jaringan Radio Trijaya yang ada di seluruh Indonesia. Hal inilah yang membedakan Radio Trijaya FM Yogyakarta dengan radio-radio lain yang ada di kota Gudeg ini. Radio Trijaya FM Yogyakarta menyebut pendengarnya dengan kata Profesional Muda karena Radio Trijaya FM Yogyakarta mempunyai target audience antara umur 25 sampai 50 tahun. Disinilah penulis mengambil latar belakang mengapa penulis melaksanakan magang di Radio Trijaya FM Yogyakarta. Disamping ingin mengetahui dan mendapat pengalaman di radio, penulis juga ingin mengetahui bagaimana proses pembuatan naskah berita di Radio Trijaya FM Yogyakarta

Leave a Reply