HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Potret Wisata Malam Pasar Semawis Di Kota Semarang

ABSTRAK

Metode yang digunakan adalah teknik pengumpulan data yang berupa observasi, wawancara, dokumen, dengan sumber data tersebut sehingga dapat di ketahui latar belakang berdirinya Pasar Semawis, potensi yang manjadikan Pasar Semawis sebagai Daerah Tujuan Wisata, pengaruh Pasar Semawis terhadap kepariwisataan di Kota Semarang.

Hasil dari penelitian ini adalah Pasar Semawis merupakan Obyek Wisata yang memadukan antara wisata budaya dan wisata kuliner yang memiliki ciri khas tersendiri bagi kepariwisataan di kota Semarang dan perlu dikembangkan lagi sehingga Pasar Semawis menjadi salah satu obyek yang menarik di kota Semarang.

Maka kesimpulan yang dapat diperoleh dari hasil penelitian ini adalah Pasar Semawis merupakan obyek unggulan di Kota Semarang dengan potensipotensi wisata yang dimiliki serta menjadikan Obyek Wisata tersebut sebagai tempat untuk menambah pengetahuan terutama mengenai kenekaragaman budaya etnies China

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Kelangsungan hidup manusia dari zaman dahulu sampai sekarang terus mengalami perubahan yang drastis dan fantastis. Perubahan ini terjadi karena manusia dengan kecerdasan, kerjsama, tersedianya potensi alam dan sumberdaya manusia, serta kebersamaan atas sesamanya selalu berupaya untuk mencapai hidup yang sehat, aman dan sejahtera, agar kehidupan menjadi serba praktis dan tersedia. Hal ini sangat mendorong semua tingkat bisnis yang ada sehingga mengalami perkembangan yang luar biasa. Diiringi dengan kemajuan teknologi dan informasi yang tidak mengenal waktu, tapal batas dan ruang, batasan daerah, negara dan benua pun bisa diatasi (Kesrul, 2003:1).

Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi telah membawa dampak semakin ketatnya persaingan. Setiap orang disibukkan dengan kegiatan masing-masing. Rutinitas yang dialami orang dalam kesehariannya menimbulkan ketegangan, kebosanan dan kejenuhan. Tidak dapat dibantah lagi bahwa waktu senggang yang mereka miliki akan dijadikan sebagai sarana untuk memulihkan kejernihan pikiran, mendapatkan inspirasi dan kesegaran baru. Salah satu bentuk kegiatan yang dapat dilakukan dalam mengisi waktu senggang tersebut adalah wisata. Berbicara mengenai wisata tidak terlepas dari pembicaraan tentang perjalanan, karena berdasarkan sejarahnya, perjalanan merupakan cikal bakal dari wisata (Suyitno, 2001:1).

Berwisata sangat penting bagi siapa saja. Suatu perjalanan wisata yang bermutu tidak hanya datang untuk melihat-lihat, berbelanja dan kemudian pergi. Lebih dari itu, wisatawan harus mampu meresapi, memahami dan menikmati tempat wisata, bukan hanya sekedar datang untuk bersenang-senang, tetapi juga mendapat pengetahuan baru (Suyitno, 2001:1). Semua itu mereka lakukan tidak lain adalah untuk mencari sesuatu yang berbeda, mencari inspirasi dan kesegaran baru. Memahami apa yang dilakukan orang saat ini dan apa yang mereka harapkan dari sebuah wisata, maka tidak berlebihan kiranya bila dikatakan bahwa wisata telah menjadi salah satu tumpuan harapan manusia modern untuk memenuhi salah satu kebutuhannya (Suyitno, 2001:1).

Kenyataan ini agaknya dapat dijadikan landasan berpikir. Pertama, wisata harus dikemas sedemikian rupa sehingga menarik. Kedua, kemasan yang menarik itu hendaknya berisi racikan yang manis sehingga mereka yang membuka dan menimatinya akan merasa puas (walaupun sebenarnya kepuasan itu adalah sesuatu yang abstrak). Masalahnya sekarang adalah bagaimana mengaktualisasikan landasan berpikir tersebut sehingga apa yang diharapkan oleh orang dalam keikutsertaannya pada sebuah wisata dapat mencapai tujuan yang diharapkan (Suyitno, 2001:1).

Menjaga kelangsungan hidup para pelaku wisata, pendapatan dari objekobjek wisata juga dapat meningkatkan pemasukan bagi pemerintah daerah. Untuk kelancaran pengembangan industri pariwisata diperlukan beberapa pendorong yang penting, antara lain : jalan yang baik, akomodasi, transportasi dan restoran sebagai sarana yang tidak kalah pentingnya dalam pengembangan pariwisata. Pengelolaan kegiatan pariwisata sangat diperlukan dalam rangka menahan wisatawan untuk tinggal lebih lama lagi di tempat tujuan wisata dan bagaimana agar wisatawan dapat membelanjakan uang sebanyak-banyaknya selama melakukan perjalanan wisata. Namun, dalam prakteiknya, manusia berwisata karena adanya perasaan ingin mengetahui segala sesuatu diluar lingkungan yang pernah diketahuinya, mencari ide-ide baru atau sekedar untuk bersenang-senang dan melepas kejenuhan.

Dalam suatu kegiatan wisata diharapkan semua hal yang berkaitan dengan dunia kepariwisataan dapat terpenuhi dengan baik misalnya, adanya daya tarik wisata, sapta pesona yang baik, souvenir sampai dengan makanan khas pada daerah masing-masing. Banyak sekali objek dan daya tarik wisata yang dapat dijadikan sebagai sarana daya tarik wisata di Indonesia. Objek dan daya tarik tersebut tersebar di seluruh pelosok tanah air, salah satunya yang terdapat di propinsi Jawa Tengah. Jawa Tengah memiliki banyak kawasan prospektif yang mempunyai aneka ragam sumber daya, baik alam maupun budaya yang dapat dikembangkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, salah satu daerah prospektif tersebut adalah kota Semarang.

Kota Semarang merupakan ibukota propinsi Jawa Tengah yang memiliki berbagai macam daya tarik wisatawan, misalnya bangunan-bangunan kuno yang merupakan peninggalan dari Kolonial Belanda yang sampai sekarang masih berdiri tegak di kota Semarang. Wisata alamnya yang begitu indah dan sayang untuk dilewatkan, keanekaragaman budaya masyarakat penduduk kota Semarang yang berisikan campuran masyarakat asli dan etnik Cina atau Tionghoa. Dapat diketahui bahwa kota Semarang memiliki salah satu kawasan kampung hunian Cina, yang secara umum disebut Kampung Pecinan. Di kampung Pecinan ini kegiatan ekonomi perkotaan di Semarang lebih dokinan dan dikuasai etnik China. Hal ini yang menjadikan kampung Pecinan sebagai salah satu daya tarik wisata di kota Semarang yang sayang untuk dilewatkan mulai dari masyarakatnya, agama, adat-istiadat, kesenian serta budayanya. Dan salah satu yang dianggap menarik di kampung Pecinan tersebut adalah Pasar Semawis.

Pasar Semawis atau dikenal juga dengan Warung Semaris adalah pasar malam yang diadakan warga kampung Pecinan di kota Semarang. Pemberian nama Pasar Semawis ini, disesuaikan dengan nama pendiri pasar tersebut yaitu perkumpulan Kopi Semawis (Komunitas Pecinan Semarang untuk Pariwisata). Pasar ini bermula dari diadakannya perayaan Tahun Baru Imlek pada tahun 2004, yang mana mulai tahun tersebut Tahun Baru Imlek dinyatakan sebagai Hari Libur Nasional di Indonesia.

Keberadaan Pasar Semawis terletak di Kampung Pecinan, Jalan Gang Warung. Untuk bisa sampai di Pasar Semawis, banyak alternatif jalan yang bisa dipilih, yaitu dari Jalan Gajah Mada, dapat masuk lewat Jalan Wotgandul Barat à Plampitan à Kranggan à Parkir di Jalan Beteng. Dari jalan Gajahmada, juga dapat masuk langsung ke Jalan Kranggan lewat perempatan Depok. Jalur alternatif lainnya adalah Pasar Johar, masuk lewat Jalan Pekojan à parkir di Jalan Gang Pinggir.

Pasar Semawis hanya buka pada hari Jum’at, Sabtu dan Minggu mulai jam 18.00 s/d 23.00 WIB dan untuk waktu tertentu terkadang sampai tengah malam. Pasar Semawis ini menyajikan beraneka ragam jajanan dan makanan, mulai dari makanan khas etnik China sampai jananan maupun masakan khas Jawa. Selain sajian aneka makanan tersebut, pasar Semawis juga menawarkan berbagai pernak-pernik atau barang-barang souvenir yang khas dan unik, serta berbagai atraksi baik yang berasal dari kebudayaan China maupun Jawa. Berbagai aktivitas dan kegiatan yang ada di Pasar Semawis dapat memberikan berbagai keuntungan baik dari segi ekonomi bagi para pelaku bisnis maupun pelestarian budaya khususnya etnik China. Selain itu dengan keberadaan Pasar Semawis ini dapat dijadikan sebagai alternatif sebagai tempat tujuan wisata baik wisata budaya maupun wisata kuliner.

Berbagai interaksi yang terjadi di Pasar Semawis secara langsung dapat mempererat sosialisasi antara masyarakat yang berasal dari etnis China maupun penduduk pribumi. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa Pasar Semawis merupakan objek wisata yang sangat berpotensi untuk perkembangan wisata di Kota Semarang. Untuk mengetahui lebih dalam lagi mengenai potensi wisata objek Pasar Semawis maka penulis mengangkat judul ”Potret Wisata Malam Pasar Semawis Di Kota Semarang”.

Leave a Reply