HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Pengertian Suhu Mutlak | Glosarium

Suhu Mutlak Pengertian Suhu Mutlak | Glosarium

Suhu Mutlak

Suhu Mutlak ~ Suhu atau temperatur mutlak (absolut) adalah suhu yang menunjukkan skala nol. Pada suhu mutlak, suhu nol dianggap sebagai suhu terdingin yang secara teoretis dapat terjadi di alam. Terdapat dua skala untuk mengukur suhu mutlak yaitu skala Fahrenheit (disebut pula skala Rankine) dan skala Celcius (disebut pula skala Kelvin).Secara sederhana, suhu merupakan indikator seberapa panas atau seberapa dingin suatu objek relatif terhadap objek lain.

Karena suhu bervariasi menurut musim dan situasi, skala lengkap dengan interval tertentu dikembangkan untuk memungkinkan terjadinya perbandingan.Dua titik tetap diperlukan untuk membuat skala standar yang konstan dan tidak berubah-ubah.Pilihan logis untuk menjadi skala suhu standar adalah air.

Air merupakan zat yang berlimpah, mudah didapatkan, mengalami perubahan bentuk pada suhu tertentu, dan dapat dengan mudah dimurnikan.Sebagaimana disebutkan di atas, suhu berhubungan dengan panas, dan panas berhubungan dengan gerakan atom dan molekul.Energi diserap oleh atom dan molekul dalam berbagai cara, seperti melalui eksitasi elektron atau perpindahan elektron dari orbital lebih rendah ke lebih tinggi.Secara umum, energi yang diserap akan meningkatkan gerakan seluruh atom atau molekul yang menghasilkan energi kinetik.

Persamaan yang menghubungkan energi kinetik dengan panas adalah: E = 3/2 kT, di mana E adalah energi kinetik rata-rata, k adalah konstanta Boltzmann, dan T adalah temperatur absolut dalam derajat Kelvin.

Perhatikan bahwa dalam persamaan ini, jika suhu mutlak adalah nol, persamaan menunjukkan tidak ada energi kinetik atau gerak sama sekali.Sebentuk energi masih eksis pada nol derajat suhu mutlak, meskipun hal ini tidak dapat ditunjukkan oleh persamaan fisika klasik.Sisa gerak atau energi hanya bisa diperkirakan menggunakan mekanika kuantum dan berhubungan dengan jenis tertentu energi yang disebut “energi vibrasi titik nol.”

Secara kuantitatif, energi ini dapat dihitung secara matematis dari persamaan untuk osilator harmonik kuantum dan dengan Prinsip Ketidakpastian Heisenberg.Prinsip Ketidakpastian Heisenberg menyatakan bahwa tidak mungkin mengetahui baik posisi dan momentum partikel yang sangat kecil, maka jika lokasi diketahui, partikel harus mempertahankan getaran yang sangat kecil.

Incoming search terms:

Leave a Reply