HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Pengertian dan Peranan Data Ante Mortem

Data ante mortem Pengertian dan Peranan Data Ante Mortem

Data ante mortem

Data ante mortem~ Data-data yang penting dari korban sebelum kejadian atau pada waktu korban masih hidup, termasuk data vital tubuh, data gigi, data sidik jari dan data kepemilikan yang dipakai/dibawa. Seperti kita ketahui bahwa bencana merupakan kejadian yang mendadak, tidak terduga dan dapat terjadi pada siapa saja, dimana saja, kapan saja serta mengakibatkan kerusakan dan kerugian harata benda, korban manusia yang relative besar baik mati maupun cedera.

Bencana dapat disebabkan karena alamiah seperti gunung meletus, banjir, tanah longsor atau karena kesalahan manusia. Beberapa hal yang diakibatkan oleh kesalahan manusia antara lain karena kelalaian yaitu kecelakaan lalu lintas udara, laut dan darat, serta kebakaran dan runtuhnya gedung. Adapula bencana yang sengaja dilakukan oleh manusia antara lain peledakan bom oleh teroris, pembakaran serta kerusuhan.

Beberapa macam bencana yang telah terjadi antara lain bencana alam, kecelakaan lalu lintas darat, udara dan laut serta bom semuanya mengakibatkan banyak korban yang meninggal. Identifikasi Korban Massal sangat penting mengingat kepastian seseorang hidup dan mati sangat diperlukan untuk kepentingan hukum yang berkaitan dengan Asuransi, Pensiun, Warisan, dan lain-lain. Penanganan korban mati pada bencana selama ini belum mendapat perhatian yang serius, penuh tantangan serta memerlukan dana, sarana dan prasarana yang cukup mahal serta dibutuhkan profesionalisme dari para petugas yang menangani hal tersebut.

Selain itu terbatasnya sumber daya manusia yang menangani korban mati baik dalam kuantitas maupun kualitas memerlukan perhatian khusus agar dapat memenuhi kebutuhan saat ini.Keberhasilan penanganan korban bencana diperlukan pedoman penatalaksanaan identifikasi korban pada bencana massal untuk dipakai dalam penanganan korban pada setiap bencana.

Identifikasi Massal adalah proses pengenalan jati diri korban missal yang terjadi akibat bencana. Identifikasi dilakukan dengan memanfaatkan ilmu kedokteran dan kedokteran gigi pada korban baik hidup maupun mati.Yang dimaksud dengan Metode identifikasi adalah cara atau teknik yang dapat digunakan untuk menentukan identifikasi seseorang melalui metode Daktiloskopi, Fotografi, Superimpuse, Odontologi, Antropometri, DNA, Sinyalemen dan Raut Wajah.

Dalam pelaksanaan identifikasi diperlukan data-data yang berupa data ante mortem mapun data post mortem. Data ante mortem adalah data-data yang penting dari korban sebelum kejadian atau pada waktu korban masih hidup, termasuk data vital tubuh, data gigi, data sidik jari, dan data kepemilikan yang dipakai atau dibawa.

Adapun data post mortem adalah data-data hasil pemeriksaan forensic yang dilihat dan ditemukan pada jenazah korban.Tentunya penanganan bencana massal merupakan usaha terpadu antar berbagai disiplin dan instansi baik pemerintah maupun swasta yang semuanya bertujuan untuk menguranngi dan memulihkan dampak suatu bencana.

Incoming search terms:

Leave a Reply

Alamat IDTesis Surabaya

Jl Gayungan VIII No 3, Surabaya (Carefour A Yani maju 100 m, ambil kiri ke arah Polsek Gayungan/Telkom Injoko)