HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:2B7D0DB6

Verba Bervalensi Dua dalam Kalimat Bahasa Jawa (Kajian Struktur dan Makna)

ABSTRAK

Penelitian mengenai Verba Bervalensi Dua dalam Kalimat Bahasa Jawa (Kajian Struktur dan Makna) merupakan penelitian deskriptif. Masalah yang dikaji dalam penelitian ini adalah bagaimana bentuk, fungsi, dan peran, serta makna verba bervalensi dua dalam kalimat bahasa Jawa. Tujuan yang akan dicapai yakni mendeskripsikan bentuk, fungsi, dan peran, serta makna verba bervalensi dua dalam kalimat bahasa Jawa.

Sumber data yang digunakan berupa data tulis dan lisan. Data tulis diambil dari majalah Panjebar Semangat (edisi Februari 2008-Januari 2009), Djaka Lodang (edisi Februari 2008-Januari 2009), Surat kabar Solopos suplemen Jagad Jawa (edisi Agustus 2008-Januari 2009). Buku pelajaran Seneng Basa Jawa (untuk SD kelas 5) Buku paramasastra (tata bahasa) Paramasatra Gagrag Anyar Basa Jawa. Data lisan diperoleh dari informan. Pengambilan sampel dengan teknik purposive sampling. Pengumpulan data tulis dengan metode simak. Teknik dasar yang digunakan adalah teknik sadap dan teknik lanjutan teknik catat. Teknik pengumpulan data lisan dengan teknik kerja sama dengan informan.

Analisis data menggunakan metode distribusional, teknik lanjutan dengan teknik lesap dan teknik balik, serta digunakan teknik oposisi dua-dua. Metode distribusional digunakan untuk menganalisis bentuk dan fungsi verba bervalensi dua dalam kalimat bahasa Jawa, dengan teknik dasar bagi unsur langsung (BUL) dan teknik lanjutan berupa teknik lesap dan teknik balik. Teknik oposisi dua-dua digunakan untuk menganalisis makna.

Berdasarkan hasil analisis data diperoleh 3 simpulan, yakni: (1) verba bervalensi dua merupakan verba aktif transitif. Secara morfologis verba bervalensi dua berbentuk polimorfemis, yakni bentuk yang terdiri lebih dari satu morfem, meliputi bentuk N-D, bentuk N-D-ake, bentuk N-D-ke dan bentuk N-D –i. (2) Kalimat yang mengandung verba bervalensi dua berpola S-P-O-Pl dan S-P-Pl-O (gramatikalnya berkurang). Verba bervalensi dua dalam kalimat bahasa Jawa hanya mampu menempati fungsi predikat. Predikat dapat digunakan untuk menentukan valensi dan peran argumen pendamping. Jika P verba bervalensi dua subkelas verba pungtual, maka S berperan sebagai agentif/pelaku, karena S menunjukkan pelaku atas bentuk kegiatan yang disebutkan P. Apabila P verba bervalensi dua subkelas verba aktivitas atau proses, maka S berperan pasientif; (3) Dari segi maknanya, verba bervalensi dua mempunyai makna pasientif-benefaktif yang ditandai dengan sufiks –ake subkelas verba aktivitas atau proses, dan sufiks –i subkelas verba aktivitas atau proses dapat bermakna pasientifbenefaktif/ duratif, pasientif-benefaktif/kontinuatif, pasientif-benefaktif/pluralitas, dan pasientif-benefaktif/intensif.

 

 

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Sintaksis merupakan suatu ilmu yang mempelajari tentang tata kalimat. Satuan lingual terkecil di dalam tata kalimat adalah kata. Menurut Harimurti Kridalaksana kata sebagai satuan dasar dalam suatu kalimat yang dapat berdiri sendiri, terjadi dari morfem tunggal atau gabungan morfem (2001: 98). Berdasarkan kategori, kata diklasifikasikan menjadi enam jenis, yaitu kata kerja, kata benda, kata sifat, kata ganti, kata bilangan, dan kata seru (Maryono Dwiraharjo, 2004: 112). Penelitian ini akan mengkhususkan mengenai kata kerja atau verba.

Wedhawati, dkk., (2006: 150-153) membagi verba berdasarkan valensinya yakni verba transitif dan verba intransitif. Dari kedua jenis verba tersebut yang berhubungan dengan penelitian ini adalah verba transitif. Dalam hal ini transitif berarti sifat yang mengenai perpindahan subjek ke yang lain karena kemampuan yang dimiliki oleh predikat untuk memindahkannya (Sudaryanto, 1991: 79-80). Ketransitifan verba dipengaruhi dua faktor, (1) adanya nomina yang berdiri di belakang verba yang berfungsi sebagai objek dalam kalimat aktif, (2) kemungkinan objek berfungsi sebagai subjek dalam kalimat pasif. Menurut Wedhawati, dkk., verba transitif yaitu verba yang mewajibkan hadirnya nomina/frase nominal di belakangnya. Verba transitif dapat dibedakan atas tiga jenis, yaitu verba ekatransitif, verba dwitransitif atau verba bervalensi dua, dan verba semitransitif. Verba dwitransitif atau verba bervalensi dua adalah verba yang mewajibkan hadirnya dua nomina atau frase nominal yang keduanya terletak sesudah verba. Fungsi verba sebagai predikat dan fungsi nomina sebagai objek dan pelengkap (2006: 150-153).

Sebagai contoh dalam kalimat bahasa Jawa Yanto nukokake Bambang sepatu ’Yanto membelikan Bambang sepatu’, verba nukokake ’membelikan’ termasuk verba dwitransitif, karena memiliki dua valensi di belakang verbanya yakni Bambang sebagai objek dan sepatu sebagai pelengkap. Selain itu, verba dwitransitif ditandai dengan sufiks –ake yang bermakna benefaktif pada subkelas verba aktivitas (proses). Verba nukokake ’membelikan’ berasal dari bentuk dasar tuku ’beli’ mendapat imbuhan (adanya proses afiksasi) morfem N-/-ake. Kata tuku ’beli’ termasuk subkelas verba aktivitas (proses) yang mempunyai makna aktivitas (proses) membeli.

Untuk mengetahui bentuk verba N-D-ake berpengaruh terhadap valensi yang menyertai verbanya maka dapat diuji dengan melesapkan satuan lingual pada verbanya. Jika pada verbanya dilesapkan satuan lingual bentuk N-, maka bentuknya berubah menjadi tukokake ’belikan’, tetapi jika satuan yang lain dilesapkan seperti bentuk -ake, maka bentuknya berubah menjadi *nukok. Jika hasil pelesapan di atas diterapkan dalam kalimat, akan diketahui apakah kalimat berterima, apakah terjadi perubahan makna dan bagaimanakah hubungan dengan valensi yang menyertainya. Kata tukokake ’belikan’ diterapkan dalam kalimat (1) Yanto nukokake Bambang sepatu ’Yanto membelikan Bambang sepatu’, maka kalimat menjadi (1a) *Yanto tukokake Bambang sepatu *’Yanto belikan Bambang sepatu’. Penerapan tersebut menghasilkan kalimat yang tidak gramatikal. Dan kata *nukok dalam kalimat menjadi *Yanto nukok Bambang sepatu.

Dilihat dari proses pelesapan satuan lingualnya, golongan verba bervalensi dua berbentuk polimorfemis yang terdiri dari morfem N-D-ake, sufiks -ake pada verba sangat berpengaruh pada valensi yang menyertainya (mewajibkan hardirnya nomina/frase nominal di belakang verbanya) dan sufiks -ake sebagai tanda yang menyatakan benefaktif. Sama halnya dengan bentuk N-D-i juga termasuk verba bervalensi dua dengan penanda sufiks -i yang bermakna lokatif. Contoh dalam kalimat bahasa Jawa Budi ngirimi Tono dhuwit ’Budi mengirimi Tono uang’, jika pada verbanya dilesapkan satuan lingual bentuk N-, maka kata ngirimi ’ mengirimi’ menjadi kirimi ’kirimlah’. Apabila yang dilesapkan satuan lingual bentuk –i maka menjadi ngirim ’mengirim’. Jika hasil pelesapan diterapkan dalam kalimat (2) Budi ngirimi Tono dhuwit ’Budi mengirimi Tono uang’, maka kalimat menjadi (2a) Budi kirimi Tono dhuwit ’Budi kirimlah Tono uang’, dan kata ngirim ’mengirim’ menjadi *Budi ngirim Tono dhuwit *’Budi mengirim Tono uang’. Berarti satuan yang dilesapkan mempunyai kadar keintian yang tinggi atau mutlak diperlukan. Dan hadirnya O dan Pl dalam struktur kalimat tidak lain karena watak dwitransitif P.

Selain bentuk N-D-ake dan N-D-i, terdapat pula bentuk N-D yang termasuk verba dwitransitif. Seperti pada contoh Amir mau mbalang watu Aku ’Amir tadi melempar saya dengan batu’. Pada kalimat tersebut verba berbentuk polimorfemis, tetapi hanya terdiri dari dua morfem yakni N-D. Dilihat dari verba dasarnya yaitu balang ’lempar’ termasuk subkelas verba pungtual (peristiwa). Verba kategori N-D yang termasuk dwitransitif mempunyai ciri instrumentalpasientif, seperti kalimat (2) watu ’batu’ sebagai instrument/alat dan Aku sebagai pasien/penderita. Berdasarkan uraian di atas dapat diketahui golongan verba dwitransitif atau verba bervalensi dua yaitu, (1) bentuk N-D-ake, penanda -ake bermakna benefaktif, (2) bentuk N-D-i, penanda {-i} bermakna lokatif, (3) bentuk N-D bermakna pasien-lokatif, dan berbentuk polimorfemis.

Penelitian yang berhubungan dengan penelitian ini dan yang pernah dilakukan antara lain:
(1) Kata Kerja Pasif dalam Bahasa Jawa oleh Maryono Dwiraharjo, 2004, bentuk buku. Membahas mengenai bentuk, makna dan perilaku sintaksis kata kerja pasif dalam bahasa Jawa, khususnya bentuk ngoko. Bentuk dasar yang dikaji adalah jenis kata, struktur morfemis, dan klasifikasinya yang memiliki arti sangat penting bagi kata kerja pasif bentuk di- dalam bahasa Jawa. Jenis kata yang ditemukan terdiri atas enam jenis kata bentuk dasar: kata kerja, kata sifat, kata benda, kata bilangan, kata ganti, dan kata seru. Berdasarkan struktur morfemisnya terdapat bentuk monomorfemis dan polimorfemis.
(2) Verba Antipasif dalam Kalimat Bahasa Jawa oleh Kinasih Yuliastuti, 2008, bentuk skripsi Jurusan Sastra Daerah Prodi Linguistik Universitas Sebelas Maret). Surakarta: Universitas Sebelas Maret. Skripsi ini membahas tentang bentuk, fungsi, peran dan makna verba antipasif dalam bahasa Jawa. Verba antipasif adalah kata kerja atau verba aktif yang tidak dapat dipasifkan. Berdasarkan struktur morfemisnya terdapat bentuk monomorfemis dan polimorfemis.
(3) Verba N-D-ake Bervalensi Tiga dalam Bahasa Jawa oleh Indah Kurnia Dewi, 2009, bentuk Tesis Prodi Linguistik Program Pascasarjana Universitas Sebelas Maret) Surakarta: Universitas Sebelas Maret. Tesis ini membahas masalah argumen-argumen yang hadir di belakang verba N-D-ake, konstruksi/urutan argumen-argumen di belakang verba N-D-ake, dan mengidentifikasi peran-peran semantik argumen-argumen pada verba N-D-ake.

Peran semantik yang ditemukan dalam tesis tersebut ada empat peran semantik, yakni peran-peran semantik argumen-argumen di belakang verba N-D-ake bitransitif yang berarti pasientif-benefaktif, contoh Amir nagihake utang aku ’Amir menagihkan hutang (untuk) saya’, peran-peran semantik argumen-argumen di belakang verba N-D-ake bitransitif benefaktif-pasientif, contoh Amir njawilake Budi bocah kuwi ’Amir menyentuhkan Budi akan anak itu’, peran-peran semantik argumen-argumen verba N-D-ake bitransitif yang berarti pasientifbenefaktif/ direktif, contoh Amir nggelarake klasa simbah ’Amir menggelarkan nenek tikar’, peran-peran semantik argumen-argumen di belakang verba N-D-ake bitransitif yang berarti pasientif-direktif, contoh Amir ngantemake tangane ing Ali ’Amir memukulkan tangannya pada Ali’.

Bedasarkan uraian di atas, penelitian mengenai Verba Bervalensi Dua dalam Kalimat Bahasa Jawa (Kajian Struktur dan Makna) perlu dilakukan. Penelitian ini berbeda dengan ketiga penelitian di atas. Perbedaan terletak pada hubungan verba dengan valensi yang menyertainya.

Hal lain yang menarik dilakukan penelitian ini, yakni : (1) kekhasan verba bervalensi dua yaitu verba transitif yang mewajibkan kehadiran dua nomina atau frase nominal di belakangnya, (2) kekhasan dari verba bervalensi dua dapat dijumpai pada kalimat bahasa Jawa dalam media tulis seperti majalah Panjebar Semangat, Surat Kabar Solopos dalam suplemen Jagad Jawa, majalah Djaka Lodang, buku pelajaran Seneng Basa Jawa (untuk SD kelas 5), buku Paramasastra (tata bahasa) Paramasatra Gagrag Anyar Basa Jawa, (3) dilihat dari segi bentuk, verba bervalensi dua hanya terdapat bentuk polimorfemis, dan bentuk verba aktif dapat dipasifkan. Maka dari itu, penelitian ini akan mendeskripsikan mengenai masalah bahasa Verba Bervalensi Dua dalam Kalimat Bahasa Jawa (Kajian Struktur dan Makna

Tags: ,
Leave a Reply

Current ye@r *

Alamat :

Jl Veteran Gang Satria UH II / 1060 Muja-Muju Kecamatan Umbulharjo Yogyakarta (Belakang Pegadaian Syariah Jln Veteran)

HP AS : 0852.2588.7747 

Stat