HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp), 0857.0.1111.632(IM3), email:IDTesis@gmail.com BBM:2B7D0DB6

Potensi dan Pengembangan Obyek Wisata Goa Gong di Kabupaten Pacitan

ABSTRAK

Laporan tugas akhir ini mengkaji tentang potensi dan pengembangan obyek wisata Goa Gong yang merupakan tujuan wisata yang sangat menarik di wilayah Pacitan khususnya di Desa Bomo Kecamatan Punung Kabupaten Pacitan. Penelitian ini bertujuan untuk menjawab persoalan yang dipertanyakan dalam penelitian yaitu mengetahui potensi yang dapat di kembangkan, hambatan yang dihadapi oleh Pemerintah setempat dalam pengembangan obyek wisata Goa Gong, serta upaya pemerintah meningkatkan promosi dan publikasi mengenai obyek wisata Goa Gong.

Penulisan laporan ini disajikan secara deskriptif kualitatif untuk memperoleh gambaran informasi yang berhubungan dengan potensi dan pengembangan Goa Gong. Metode yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah dengan studi dokumen, wawancara, observasi. Data yang diperoleh kemudian dianalisis secara kualitatif dengan disajikan deskriptif.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pengembangan Goa Gong mempunyai potensi besar untuk dijadikan sebagai salah satu tujuan wisata alam. Berbagai upaya telah diusahakan oleh Pemerintah Daerah maupun dari kalangan industri pariwisata untuk mengembangkan kegiatan pariwisata Goa Gong sehingga banyak wisatawan yang berkunjung di Goa Gong meskipun demikian masih ditemukan hambatan-hambatan.

Kesimpulan yang dapat diambil adalah rencana pengembangan obyek wisata Goa Gong masih terhambat karena rendahnya sumber daya manusia yang ada, fasilitas umum yang belum memadai. Mekipun demikian wisatawan dapat menikmati Goa Gong dengan stalagtit dan stalagmit yang indah, serta dapat membeli souvenir atau cinderamata di kawasan Goa Gong.

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Indonesia adalah Negara yang mempunyai beribu-ribu pulau dengan kekayaan alam dan keanekaragaman budaya yang menarik dan memiliki ciri khas sendiri bagi siapa saja yang melihatnya. Dengan banyaknya potensi dan berbagai macam obyek wisata di Negara Indonesia dapat mendorong dan meningkatkan pembangunan, menambah lapangan pekerjaan, meningkatkan pendapatan maupun masyarakat disekitar obyek wisata. Memasuki era globalisasi industri dalam dunia pariwisata yang semakin ketat. Dikarenakan wilayah Indonesia dipariwisata perlu mendapatkan perhatian yang khusus dari pemerintah. Hal ini disebabkan oleh melewati garis khatulistiwa menjadikan Indonesia mempunyai flora dan fauna yang mempesona bagi wisatawan yang berkunjung ke Indonesia.

Keadaan geografis ini berupa hutan, gunung, pantai yang berpotensi untuk dijadikan Negara Tujuan Wisata yang dapat dijual dipasaran Internasional. Karena banyaknya wisatawan asing yang ke Indonesia berati sangat berpengaruh untuk meningkatkan devisa negara. (Sumber: Tugas Akhir DIII Tahun 2007) Peranan industri pariwisata harus didukung dengan peranan sumber daya manusia yang berkualitas dan professional. Hal ini disebabkan oleh persaingan dalam dunia pariwisata yang semakin ketat. Untuk itu pariwisata di Indonesia masih sangat perlu meningkatkan kualitas, baik kualitas sumber daya manusia, kualitas fasilitas pendukung dunia pariwisata dan juga pengelolaan sumber daya alamnya. Banyak potensi pariwisata di Indonesia yang belum digali dan dikembangkan untuk dipasarkan pada konsumen. Untuk itu pemerintah harus memperhatikan pangsa pasar di era yang akan datang dengan berusaha mengembangkan potensi-potensi wisata di wilayah Indonesia untuk di jadikan sebagai sumber pendapatan bagi daerahnya, sehingga dapat menigkatkan perekonomian daerah.

Obyek wisata di Indonesia mempunyai potensi-potensi yang menjadikan bangsa Indonesia mempunyai ciri khas yang tidak di miliki oleh Negara lain Untuk menjaga kelangsungan hidup para pelaku wisata, perlu pengembangan industri pariwisata yang kaitannya dengan sarana dan prasarana, akomodasi, pelayanan yang diberikan kepada wisatawan sebagai faktor pendorong untuk berkembangnya obyek wisata tersebut. Biasanya wisatawan berkunjung ke tempat obyek-obyek wisata untuk mencari ide-ide baru mencari hiburan atau belum mengenal obyek dikunjungi. Berwisata tidak hanya bermanfaat dari manusianya saja, akan tetapi obyek dan daya tarik wisata seperti panorama alam, pelestarian budaya. Perwujudan apresiasi terhadap kesenian, adat istiadat dan kepercayaan masyarakat setampat serta industri pelayanan.

Indonesia memiliki obyek wisata alam yang terkenal di seluruh dunia, baik itu berupa pantai, pegunungan, hutan wisata, air terjun, wisata goa,serta kekayaan alam lain yang potensi besar untuk menjadi salah satu Negara yang menjadi tujuan wisata. Dari segi ekonomi, pariwisata alam akan dapat menciptakan lapangan pekerjaan didaerah terpencil. Dibanding dengan pariwisata tradisional, pariwisata alam membutuhkan investasi yang relatif lebih besar untuk pembangunan sarana dan prasarananya. Untuk itu perlu dilakukan evaluasi yang teliti terhadap kegiatan pariwisata alam tersebut. Banyak pendapat yang menyatakan bahwa pariwisata alam yang berbentuk ekoturisme belum berhasil berperan sebagai alat konservasi alam maupun untuk mengembangkan perekonomian. Salah satu penyebabnya adalah masih sulitnya mendapatkan dana pengembangan kegiatannya. Kalaupun ada keuntungan yang dapat dari penyelenggaraan pariwisata jenis tersebut, namun relatif kecil jumlah yang dialokasikan untuk mendukung usaha konservasi dan pengembangan ekonomi.

Pengembangan suatu obyek wisata di suatu daerah secara professional akan memberikan dampak positif bagi kehidupan perekonomian masyarakat, yaitu membuka kesempatan masyarakat disekitar obyek untuk ikut berperan dalam usaha dikawasan pelestarian alam dengan bekerja baik sebagai tenaga staf maupun tenaga buruh kerja dan berusaha seperti usaha penyediaan makanan, minuman dan usaha transportasi baik tradisional maupun konvensional. Dengan terbukanya berbagai kesempatan usaha tersebut diharapkan akan dapat terjadi interaksi yang positif antara masyarakat dan obyek wisata didaerah tersebut sehingga dapat menimbulkan rasa memiliki dalam kegiatan pariwisata seperti: pengamanan kawasan, ketertiban dan kebersihan lokasi serta penyediaan akomodasi.

Setiap propinsi di Indonesia banyak dijumpai obyek-obyek wisata yang belum dikenal oleh kalangan umum. Di Jawa Timur khususnya berbagai obyek wisata dari wisata alam, wisata ritual, wisata pantai dan lain-lain. Yang menjadikan propinsi Jawa Timur sebagai salah satu tujuan wisata para wisatawan. Sebagai kawasan propektif yang mempunyai aneka ragam sumber daya alam dan budaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Salah satu daerah yang propektif adalah adalah Kabupaten Pacitan.

Kabupaten Pacitan mempunyai banyak potensi dan daya tarik wisata seperti Goa Gong, Goa Tabuhan, Pemandian Air Hangat, Pantai Teleng Ria, Pantai Srau, dan masih banyak obyek wisata yang lain. Kabupaten Pacitan sering disebut sebagai kota seribu yang mempunyai obyek wisata 1000 goa dan memiliki pantai-pantai yang indah. Akan tetapi di Kabupaten Pacitan sendiri kurang adanya pengembangan tentang pariwisata. Salah satu obyek wisata yang perlu dikembangkan adalah Goa Gong. (Sumber: www. Pacitan.go.id). Goa Gong adalah salah satu obyek wisata di Kabupaten Pacitan, yang mempunyai keindahan alam yang menajubkan antara gugusan goa-goa yang terletak disekitarnya. Goa Gong ini terletak di Dusun Pule, Desa Bomo, Kecamatan Punung, Kabupaten Pacitan dan terletak 30 km dari kota Pacitan. Goa Gong dengan stalagtit dan stalagmitnya yang didominisikan sebagai goa terindah di Asia Tenggara ini mampu melakukan setiap wisatawan baik domestik maupun mancanegara. Selain keindahan stalagtit dan stalagmitnya Goa Gong memiliki 5 sendang yang dinilai magis bagi siapa saja yang mempercayai.(Sumber: www. Pacitan.go.id)

Akan tetapi Goa Gong belum bisa menjadi obyek wisata yang lebih optimal, maka dari itu pihak pengelola maupun pemerintah daerah perlu menggarap obyek wisata ini dengan baik. Karena Goa Gong terletak disalah satu puncak Bukit Karst yang terjal. Perlu sarana dan prasarana yang memadai. Karena akses jalan menuju ke Goa Gong terlalu sempit dan area parkir yang kurang luas. Pelu kerjasama yang baik diantara pihak pengelola dengan pemerintah maupun dengan Biro perjalanan yang nantinya dapat dipromosikan lebih lagi. Dan menjadikan obyek wisata yang lebih banyak dikunjungi serta menjadi daya tarik wisata di Kabupaten Pacitan. (Sumber: Brosur Pacitan).

Berdasarkan uraian singkat tentang potensi yang terdapat di Goa Gong, akhirnya penulis untuk mengangkatnya menjadi permasalahan yang menarik. Dengan permasalahan tersebut penulis mengambil judul “POTENSI DAN PENGEMBANGAN OBYEK WISATA GOA GONG DI KABUPATEN
PACITAN”.

Tags:
Leave a Reply

Current day month ye@r *

Alamat :

Jl Veteran Gang Satria UH II / 1060 Muja-Muju Kecamatan Umbulharjo Yogyakarta (Belakang Pegadaian Syariah Jln Veteran)

HP AS : 0852.2588.7747 

HP IM3 : 0857.0.1111.632