HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:2B7D0DB6

Pengembangan Obyek Wisata Pantai Sepanjang di Kabupaten Gunungkidul

ABSTRAK

Penelitian ini mengkaji tentang Pengembangan Obyek Wisata Pantai Sepanjang di Kabupaten Gunungkidul. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui potensi apa saja yang dimiliki Obyek Wisata Pantai Sepanjang, pengembangan Obyek Wisata Pantai Sepanjang, serta permasalahan apa saja yang dihadapi dalam mengembangkan Obyek Wisata Pantai Sepanjang di Kabupaten Gunungkidul. Penelitian ini disajikan secara deskriptif yaitu menggambarkan dari informasi tentang Obyek Wisata Pantai Sepanjang. Adapun metode pengumpulan data yang diajukan dalam penelitian ini adalah wawancara, observasi dan studi pustaka. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa : Obyek Wisata Pantai Sepanjang adalah salah satu obyek wisata yang sangat potensial untuk dikembangkan di Kabupaten Gunungkidul. Dalam pengembangan Obyek Wisata Pantai Sepanjang ini ternyata masih mengalami berbagai kendala yang ada, antara lain : kurangnya sumber daya manusia dalam bidang kepariwisataan baik dari Disparta maupun masyarakat sekitar, masih minimnya sarana prasarana pendukung Obyek Wisata Pantai Sepanjang, serta terbatasnya dana yang digunakan untuk pengembangan. Maka dapat di simpulkan bahwa Obyek Wisata Pantai Sepanjang ternyata memiliki potensi sebagai obyek wisata alam pantai yang sangat menarik untuk dikembangkan dan peran serta pemerintah sangat dibutuhkan dalam pengembangannya tersebut, sehingga dapat meningkatkan kunjungan wisatawan dalam negeri maupun mancanegara, serta dapat memajukan kepariwisataan khususnya di Kabupaten gunungkidul.

BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Indonesia merupakan Negara Kepulauan yang memiliki wilayah yang sangat luas membentang dari Sabang sampai Merauke dan memiliki keanekaragaman suku bangsa dan kebudayaan.Indonesia juga memiliki banyak potensi pariwisata yang sangat potensial untuk di kembangkan. Dunia kepariwisataan sekarang ini dapat dirasakan semakin bertambah pesat dari tahun ke tahun dan menjadi sektor yang sangat strategis bagi setiap negara untuk menambah devisa Negara dari sektor non migas, Sehingga perlu adanya perhatian yang sangat serius terhadap pengelolaan di sektor ini. Kebudayaan dan keindahan alam merupakan aset berharga yang selama ini mampu menyedot wisatawan nusantara maupun mancanegara untuk datang dan berkunjung untuk menikmati keindahan alam maupun untuk mempelajari keanekaragaman kebudayaan Bangsa Indonesia.

Pariwisata sekarang ini telah menjadi kebutuhan bagi masyarakat di berbagai lapisan bukan hanya untuk kalangan tertentu saja, Sehingga dalam penangananya harus dilakukan dengan serius dan melibatkan pihak-pihak yang terkait, selain itu untuk mencapai semua tujuan pengembangan pariwisata, harus diadakan promosi agar potensi dan daya tarik wisata dapat lebih dikenal dan mampu menggerakkan calon wisatawan untuk mengunjungi dan menikmati tempat wisata. Dalam hal ini industri pariwisata berlomba-lomba menciptakan produk pariwisata yang lebih bervariasi menyangkut pelestarian dari obyek itu sendiri sesuai dengan tujuan pembangunan pariwisata yaitu untuk mengenalkan keindahan alam, budaya dan adat istiadat yang beraneka ragam.

Menurut Undang-Undang Kepariwisataan No.9 Tahun 1990, Pariwisata adalah suatu perjalanan yang dilakukan untuk sementara waktu dari suatu tempat ke tempat lain dengan maksud tidak untuk mencari nafkah di tempat yang dikunjungi tapi hanya semata untuk menikmati perjalanan tersebut untuk mencapai kepuasan (UU Kepariwisataan No.9 Tahun 1990). Dengan adanya pariwisata akan lebih mengenal bangsa, kebudayaan, adat-istiadat dan sekaligus dapat menikmati keindahan alam di negara lain. Pengembangan pariwisata memiliki kekuatan penggerak perekonomian yang sangat luas, tidak semata-mata terkait dengan peningkatan kunjungan wisatawan, namun yang lebih penting lagi adalah pengembangan pariwisata yang mampu membangun semangat kebangsaan dan apresiasi terhadap kekayaan seni budaya bangsa.

Beberapa langkah konkrit yang dilakukan oleh pemerintah sebagai upaya pengembangan potensi obyek-obyek wisata alam antara lain dengan memberikan penyuluhan kepada masyarakat tentang obyek wisata dalam merawat dan melestarikan lingkungan serta menjalain kerjasama dengan pihak swasta. Hal tersebut dilakukan dengan harapan pengelolaan obyek wisata yang ada lebih terjamin dan terarah.

D.I. Yogyakarta dengan Ibukotanya Yogyakarta di kenal sebagai kota pelajar, seni dan wisata serta kota Budaya yang selalu memelihara dan menjaga adatistiadatnya dan juga dikenal dengan kerajinan peraknya yang sering dicari wisatawan sebagai cinderamata khas kota Yogyakarata. Daerah Istimewa Yogyakarta yang terbagi menjadi 5 ( lima ) wilayah kabupaten antara lain Kabupaten Kulon Progo, Kabupaten Bantul, Kabupaten Sleman, Kabupaten Gunungkidul dan Kotamadya Yogyakarta. Begitu banyak obyek-obyek wisata di kota pelajar ini dan menjadikan daya tarik tersendiri bagi wisatawan untuk berkunjung karena di masing-masing kabupaten di D.I. Yogyakarta juga memiliki tempat-tempat wisata andalan yang menarik dan layak untuk dikunjungi oleh wisatawan baik Domestik maupun Mancanegara.

Salah satu daerah tujuan wisata adalah Kabupaten Gunungkidul. Daerah itu merupakan salah satu wilayah bagian dari Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang memiliki banyak potensi dan daya tarik tersendiri bagi wisatawan. Terletak di ujung tenggara kota Yogyakarta sejauh 39 km. Kabupaten ini memiliki luas wilayah 1.485,36 km² atau 46,63 % dari luas wilayah Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Wilayah Kabupaten Gunungkidul secara Geografis berada pada 110º21´-110º50´ BT dan 7º46´-8²09´ LS dan merupakan dataran tinggi yang berbukit-bikit serta berbatasan langsung sebelah barat dengan Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, sebelah utara dengan Kabupaten Klaten dan Kabupaten Sukoharjo Propinsi Jawa Tengah, sebelah timur dengan Kabupaten Wonogiri Propinsi Jawa Tengah.(DISPARTA Kabupaten Gunungkidul) Dengan luas wilayah dan letak geografis yang telah dipaparkan diatas Kabupaten ini mempunyai beragam potensi obyek wisata alam yang belum dikelola secara optimal oleh pihakpihak yang terkait dalam dunia pariwisata.

Kabupaten Gunungkidul mempunyai obyek wisata pantai unggulan, yaitu obyek wisata alam pantai sejumlah ± 46 pantai yang terbentang sejauh 70 km di wilayah selatan Kabupaten Gunungkidul mulai dari ujung barat sampai ujung timur, dan salah satunya adalah suatu kawasan yang terdiri dari tujuh pantai yang letaknya saling berdekatan. Ketujuh pantai tersebut terletak di Kecamatan Tanjungsari dan Kecamatan Tepus berjarak 23 km – 31 km atau sekitar ± 30 menit dari kota Wonosari Kabupaten Gunungkidul, selain masih alami dan belum popular di kalangan wisatawan, ketujuh pantai ini mempunyai karakteristik dan keunikan yang berbeda-beda, diantara pantai tersebut yaitu: Pantai Baron, Pantai Kukup, Pantai Sepanjang, Pantai Drini, Pantai Krakal, Pantai Ngandong, Pantai Sundak.

Pantai Sepanjang merupakan salah satu dari tujuh pantai yang ada di Desa Kemadang Kecamatan Tanjungsari Kabupaten Gunungkidul sekitar 2 km disebelah timur pantai Kukup dan merupakan rangkaian dari pantai Baron dan Kukup. Dengan hamparan pantai yang luas dan berpasir putih sangat cocok sebagai kawasan wisata ekslusif dan merupakan pantai konservasi penyu laut karena pada saat-saat tertentu pantai ini dipakai sebagai tempat pendaratan penyu laut untuk bertelur, selain itu pantai ini juga sangat cocok sebagai obyek wisata unggulan diantara pantai-pantai di daerah Kabupaten Gunungkidul.

Untuk mengetahui lebih dalam lagi mengenai upaya pengembangan obyek wisata Pantai Sepanjang di Kabupaten Gunungkidul, Maka dalam penelitian ini penulis akan mengangkat judul “PENGEMBANGAN OBYEK WISATA PANTAI SEPANJANG DI KABUPATEN GUNUNGKIDUL”.

Tags:
Leave a Reply

Current ye@r *

Alamat :

Jl Veteran Gang Satria UH II / 1060 Muja-Muju Kecamatan Umbulharjo Yogyakarta (Belakang Pegadaian Syariah Jln Veteran)

HP AS : 0852.2588.7747 

Stat