HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:2B7D0DB6

Keefektifan Metode Tanya Jawab Untuk Meningkatkan Proses Belajar Mengajar Dalam Bahasa China di SMA Kristen 1 Surakarta

Keefektifan Metode Tanya Jawab Untuk Meningkatkan Proses Belajar Mengajar Dalam Bahasa China di SMA Kristen 1 Surakarta

ABSTRAK

Tujuan penelitian ini untuk mendeskripsikan sejauh mana implementasi metode tanya jawab mampu meningkatkan prestasi belajar siswa dalam pembelajaran bahasa China di SMA Kristen 1 Surakarta, supaya siswa aktif dalam kegiatan belajar mengajar. Metode yang digunakan dalam pembuatan laporan tugas akhir ini adalah metode observasi dan tinjauan pustaka. Pokok masalah yang dihadapi adalah kurang aktifnya siswa di kelas serta kurangnya buku materi pelajaran.

Solusi untuk mengatasi masalah ini dengan menerapkan metode tanya jawab dengan cara memberi kesempatan siswa untuk bertanya dan memberi pertanyaan yang bisa merangsang siswa untuk aktif serta pengadaan buku yang berkualitas guna mendukung proses belajar mengajar. Dalam proses ini siswa lebih sering menjawab pertanyaan dengan cara maju ke depan kelas, ini juga untuk melatih keberanian siswa. Sebelum siswa diberikan pertanyaan terlebih dahulu Penulis menjelaskan mengenai materi yang nantinya akan dipelajari oleh siswa, ini berguna untuk memberi pemahaman materi kepada siswa.

Berdasarkan hasil penelitian ini dapat ditarik kesimpulan bahwa implementasi metode tanya jawab mampu meningkatkan prestasi siswa dalam pembelajaran bahasa China.

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pendidikan merupakan suatu upaya untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan meningkatkan kualitas manusia. Pendidikan bukan hanya sekedar media dalam menyampaikan dan meneruskan kebudayaan dari generasi ke generasi, melainkan dapat menghasilkan perubahan dan pengembangan kemajuan kehidupan bangsa. Dalam pendidikan juga tak lepas dari komponen pembelajaran, di antaranya adalah tujuan, bahan, metode, alat pembelajaran serta penilaian. Salah satu komponen dalam proses belajar mengajar yaitu peran seorang pengajar yang mana mereka akan menerapkan metode-metode yang dapat memperlancar jalannya proses pembelajaran. Proses pembelajaran merupakan interaksi semua komponen atau unsur yang terdapat dalam pembelajaran, di mana yang satu dengan yang lainnya saling berhubungan dalam sebuah rangkaian untuk mencapai tujuan.

“Proses pembelajaran merupakan suatu proses yang mengandung serangkaian perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan timbal balik yang berlangsung dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu.” (http://dossuwanda.wordpress.com/2008/03/18/ragam-metode- pembelajaran/)

Bahasa merupakan alat komunikasi yang dipakai dalam suatu lingkungan kelompok manusia. Dengan adanya bahasa kita bisa saling berkomunikasi. Bahasa juga digunakan sebagai alat pemersatu bangsa. Di dalam pendidikan formal maupun nonformal sudah banyak kita jumpai bahasa Inggris sebagai bahasa asing yang sudah masuk dalam mata pelajaran. Dan kini bahasa China di Indonesia telah memasuki tahap penting untuk dipelajari, bukan saja oleh masyarakat Tionghoa, tetapi juga telah dipelajari di semua jenjang dan tingkat pendidikan, baik pendidikan formal maupun pendidikan nonformal. Bahkan, kini banyak kelompok bermain (playgroup) yang sudah memberikan bahasa China kepada anak-anak. Selain itu, banyak sekolah formal dari tingkat sekolah dasar hingga perguruan tinggi juga memberikan pelajaran bahasa China.

Berbicara tentang metode-metode pembelajaran dari segi kelebihan dan kelemahan masing-masing, akan tetapi ketepatan metode yang dipergunakan oleh seorang pengajar akan berbeda antara satu dengan yang lainnya, kecuali dalam mata pelajaran tertentu, misalnya mata pelajaran IPA dan matematika, ia lebih banyak mempergunakan laboratorium, demonstrasi, latihan, dan praktik. Sementara yang lain metodenya akan bervariasi, dapat juga menggunakan demonstrasi, latihan, dan praktik yang akan diterapkan di dalamnya, sebaliknya, mungkin saja suatu materi tidak dapat dilakukan praktik dan demonstrasi. Sedangkan dalam mata pelajaran bahasa China bisa menggunakan metode yang bervariasi, tapi dalam penulisan Laporan Tugas Akhir ini akan dibahas mengenai keefektifan dari metode tanyajawab.

Dalam kenyataan sehari-hari sering kita jumpai sejumlah pengajar yang menggunakan metode tertentu yang kurang atau tidak cocok dengan isi dan tujuan pengajaran. Akibatnya, hasilnya tidak memadai, bahkan merugikan semua pihak terutama pihak siswa dan keluarganya, walaupun kebanyakan mereka tidak menyadari hal itu. Selain itu, pengajar juga harus bisa menguasai kelas sehingga proses pengajaran menjadi efektif. Jika pengajar tidak menguasai kelas maka siswa lebih cenderung bersifat pasif, terkadang pengajar saat mengajar menyampaikan bahan sebanyak mungkin sehingga terlihat adanya unsur pemaksaan, pada siswa memungkinkan terbentuknya konsep lain dari apa yang dimaksudkan pengajar. Maka dari itu, pengajar harus bisa meningkatkan keaktifan siswa dengan menggunakan metode yang tepat. Untuk menguasai bahasa China tampaknya memperoleh hambatan yang tidak sedikit. Selain kesulitan yang ada pada bahasa itu sendiri, lingkungan yang kurang mendukung menjadi salah satu penghambat dalam mempelajari bahasa China. Maka dari itu, sebagai salah satu upaya agar hambatanhambatan itu dapat diatasi yaitu dengan adanya penerapan metode yang efektif. Metode pembelajaran juga harus senantiasa dikembangkan agar selalu sesuai dengan kebutuhan siswa.

Keberhasilan belajar seseorang dipengaruhi oleh banyak faktor, di antaranya dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu faktor dari dalam diri siswa (intern) dan faktor dari luar diri siswa (ekstern). Faktor dari dalam diri siswa merupakan faktor yang sangat penting dalam menentukan keberhasilan belajar. Hal tersebut dapat dipahami sebab dalam proses belajar sasaran utamanya adalah individu sebagai subjek belajar.

Menurut Sriyono dkk, bahwa: “Bahan pengajaran yang telah diolah dan dipersiapkan sedemikian rupa itu akan kurang berarti bila disampaikan dengan cara yang kurang atau tidak tepat. Maka dari itu hendaklah pengajar mengetahui secara baik metode-metode mengajar dan menerapkannya dengan tepat.” (1992: 44) Salah satu faktor ekstern yang ikut menentukan keberhasilan belajar adalah pertanyaan yang diberikan pengajar kepada siswanya. Tetapi pengajar perlu menyadari pentingnya suatu latihan bagi jalannya proses belajar. Oleh karena itu, pengajar perlu mencari jalan keluar. Misalnya dengan memberikan tugas pada salah seorang siswa untuk dikerjakan di muka kelas, atau dapat pula dengan memberikan pekerjaan rumah kepada mereka. Apabila kelas cukup besar, latihan berupa tugas untuk menjawab pertanyaan yang diajukan oleh pengajar. Dengan cara begitu siswa diajak untuk secara aktif menekuni bahan pelajaran baru, dan karenanya proses belajar dapat berjalan secara lebih baik. Ada beberapa kemungkinan untuk itu :
1. Mengajukan pertanyaan yang dapat dijawab oleh seorang atau beberapa orang siswa.
2. Mengajukan pertanyaan yang harus dijawab oleh tiap siswa secara tertulis.
Jawaban atas pertanyaan itu dapat dibahas umpamanya dalam pelajaran berikutnya dengan seluruh kelompok.
3. Siswa mengajukan pertanyaan yang akan dijawab oleh siswa lain (Rooijakkers, 2008: 30)

Dengan adanya siswa diajak untuk aktif maka akan tercipta suatu kelas yang aktif pula, di mana pengajar memberikan pertanyaan dan siswa akan berpikir untuk menjawab pertanyaan itu dengan benar, begitu pula sebaliknya. Jika ada siswa yang kurang mengerti dengan materi yang sudah dijelaskan pengajar, siswa boleh mengajukan pertanyaan yang dirasa sulit untuk dimengerti bagi mereka. Terkadang siswa takut diberi pertanyaan karena mereka takut jawaban yang akan disampaikan tidak sesuai dengan apa yang dimaksudkan oleh pengajar. Tanya jawab tersebut akan menjadi hal yang tidak menakutkan bagi siswa jika pengajar bisa membawa suasana tanya jawab ke arah santai tetapi tetap fokus pada materi. Begitu pula di SMA Kristen 1 Surakarta mata pelajaran bahasa China merupakan mata pelajaran bahasa asing yang diajarkan selain bahasa Inggris, maka dalam pelajaran bahasa China ini perlu membutuhkan metode tanya jawab sebagai metode yang efektif. Di samping itu, karena masih minimnya pengetahuan siswa mengenai bahasa China maka dengan adanya metode tanya jawab ini bisa meningkatkan keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar.

Tags: , ,
Leave a Reply

Current ye@r *

Alamat :

Jl Veteran Gang Satria UH II / 1060 Muja-Muju Kecamatan Umbulharjo Yogyakarta (Belakang Pegadaian Syariah Jln Veteran)

HP AS : 0852.2588.7747 

Stat