HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:2B7D0DB6

Hubungan Gaya Kepemimpinan Demokratis dan Pelatihan Dengan Peningkatan Disiplin Kerja Anggota Kepolisian Resor Wonogiri

ABSTRAK

Tujuan penelitian ini adalah Untuk mengetahui hubungan Pelatihan dan Gaya Kepemimpinan secara parsial dengan Peningkatan Disiplin Kerja Anggota Kepolisian Resort Wonogiri.

Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian survai dengan jenis penelitian penjelasan (explanatif) dengan studi khalayak Lokasi penelitian di Kepolisian Resort Wonogiri. Teknik pengumpulan data menggunakan studi pustaka, kuesioner dan dokumentasi. Teknik pengambilan sampel menggunakan simple random sampling di mana di setiap polisi sektor diambil responden sebagai sampel yang diambil secara acak sehingga setiap anggota polisi berhak menjadi anggota sampel dan diambil 30 orang anggota kepolisian resort Wonogiri. Teknik analisis data menggunakan analisis korelasi parsial dan uji koefisien korelasi

Dari hasil analisis diperoleh hubungan gaya kepemimpinan demokratis dengan disiplin kerja dimana variabel pelatihan dianggap konstan diperoleh nilai korelasi sebesar 0,739, dari hasil tersebut berarti terdapat hubungan yang positif antara variabel gaya kepemimpinan demokratis dengan disiplin kerja dimana variabel pelatihan dianggap konstan. Hubungan positif tersebut mempunyai arti hubungan yang searah, dimana hasil tersebut menunjukkan bahwa semakin tinggi gaya kepemimpinan demokratis akan membuat disiplin kerja anggota Kepolisian Resor Wonogiri akan semakin meningkat. Sedangkan dari hasil analisis hubungan variabel pelatihan dengan disiplin kerja dimana variabel gaya kepemimpinan demokratis dianggap konstan diperoleh nilai korelasi yaitu sebesar 0,817, dari hasil tersebut berarti terdapat hubungan yang positif antara variabel pelatihan dengan disiplin kerja dimana variabel gaya kepemimpinan demokratis dianggap konstan. Hubungan positif tersebut mempunyai arti hubungan yang searah, dimana hasil tersebut menunjukkan bahwa semakin sering dilakukan pelatihan akan membuat disiplin kerja anggota Kepolisian Resor Wonogiri akan semakin meningkat.

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Bangsa Indonesia yang terbentuk dalam Negara Republik Indonesia merupakan sebuah negara yang mempunyai keanekaragaman budaya dan suku bangsa, dimana keanekaragaman tersebut terangkum di dalam sebuah Negara Kesatuan yang dilandasi dengan Pancasila dan UUD’ 45. Kekuatan dan kemampuan dari bangsa Indonesia terletak pada kepedulian masyarakat dan elemen-elemen yang mendukung didalamnya.

Setelah revitalisasi Kepolisian Republik Indonesia (Polri) melalui pemisahan institusional dari Tentara Nasional Indonesia (TNI), Polri sudah berusaha membangun citra, sekaligus paradigma baru. Citra Polri yang semula militeristik dan cenderung represif berangsur-angsur berubah dengan paradigma baru, pengayom dan pelindung masyarakat. Namun, karena demikian kompleksnya persoalan internal di tubuh polisi serta banyaknya kendala eksternal, sejauh ini langkah perubahan paradigma Polri terkesan lamban, bahkan kadang-kadang seperti jalan di tempat. Oleh karena itu, perlu diusahakan percepatan reformasi Polri mengingat vital dan strategisnya peran polisi. Setidaknya ada dua hal bersifat mendasar yang perlu dilakukan. Pertama, penegakan disiplin. Pada 2003 terbit Peraturan Pemerintah No 2 tentang Peraturan Disiplin Anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia. Dalam Pasal 1 ayat 3 disebutkan, “Peraturan Disiplin Anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia adalah serangkaian norma untuk membina, menegakkan disiplin dan memelihara tata tertib kehidupan anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia.” Kepada setiap anggota Polri perlu ditanamkan kesadaran bahwa disiplin adalah kehormatan. Dan kehormatan sangat erat kaitannya dengan kredibilitas dan komitmen. Disiplin anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia adalah kehormatan sebagai anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia yang menunjukkan kredibilitas dan komitmen sebagai anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Meskipun telah disusun peraturan disiplin anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia, keberhasilan penerapannya akan ditentukan oleh komitmen seluruh anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia. Titik beratnya adalah pada keberhasilan pelaksanaan tugas, sesuai amanat dan harapan warga masyarakat. Kedua, melakukan pembenahan birokrasi secara konsisten. Di dalam tubuh Polri harus dilakukan penataan secara mendasar sistem rekrutmen, pembinaan anggota, dan penataan jenjang karier dalam sistem organisasi. Sejalan dengan itu, transparansi dan akuntabilitas harus lebih diterapkan dalam setiap aspek. Pembenahan birokrasi menjadi bagian penting dalam mewujudkan institusi Polri yang baik dalam upaya peningkatan kualitas pelayanan terhadap publik dan pemberantasan korupsi secara terarah, sistematis dan terpadu.

Reformasi terhadap lembaga Kepolisian Negara Republik Indonesia, adalah sebagai tindak lanjut dicanangkannya reformasi nasional khususnya di bidang hukum, yang melibakan Polri sebagai salah satu badan atau lembaga penegak hukum. Proses menuju Polri yang profesional tersebut dimulai dengan melakukan indentifikasi terhadap kinerja kepolisian Negara Republik Indonesia dan permasalahan yang berkaitan dengan profesionalisme Polri, yang ditinjau dari sudut pandang masyarakat sebagai pihak yang sangat berkepentingan mendapatkan pelayanan. Penyelenggaraan fungsi kepolisian di era reformasi diperlukan adanya perubahan yang meliputi tiga aspek, yakni aspek struktural, aspek instrumental dan aspek kultural. Ketiga aspek tersebut berkaitan erat dengan jati diri organisasi, jati diri fungsi, jati diri otonomi kewenangan, kewenangan, jati diri sikap dan perilaku kepolisian yang tercermin dalam tampilan pada saat melakukan pelayanan. Kedisiplinan akan memegang peranan penting di dalam instansi Polri dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Anggota Polsri yang mempunyai disiplin kerja yang tinggi akan tetap bekerja atau bertugas dengan baik walaupun tanpa diatasi atasan. Anggota Polri yang mempunyai disiplin kerja yang baik tidak akan mencuri waktu kerja untuk melakukan hal-hal yang tidak ada kaitannya dengan pekerjaan.

Demikian juga anggota Polri yang disiplin pasti akan mentaati tata tertib atau kode etik Kepolisian dengan tanpa adanya rasa keterpaksaan. dan dengan kedisiplinan maka Polri akan dapat bekerja aksimal di dalam melakukan penegakan hukum dengan menindak setiap jenis pelanggaran, namun juga melakukan fungsi pembinaan masyarakat. Kedisiplinan anggota Polri sangat penting untuk peningkatan kinerja, di samping itu disiplin bermanfaat mendidik anggota Polri untuk mematuhi dan menyenangi peraturan, prosedur, maupun kebijakan yang ada, sehingga dapat enghasilkan kinerja yang baik. Kurang pengetahuan tentang peraturan, prosedur, dan kebijakan yang ada merupakan penyebab terbanyak tindakan indisipliner.

Upaya untuk meningkatkan kedisiplinan Polri dalam penelitian ini adalah melalui gaya kepemimpinan dan pelatihan. Kepemimpinan merupakan pengaruh antar pribadi yang dilakukan dalam suatu, melalui proses komunikasi dan diarahkan kepada pencapaian tujuan. Pemimpin diharapkan mempunyai tujuan yang jelas dan konsisten karena seorang pemimpin harus mampu memberikan pandangan-pandangan yang jelas atas tujuan yang hendak dicapai. Pemimpin mempunyai kedudukan dan fungsi, yaitu sebagai pelaksana, perancang, pembuat keputusan, ahli, komunikator, dinamisator, evaluator, inovator, simbol dan lainlain.

Sedangkan pelatihan bertujuan untuk memperbaiki perfomansi pekerja pada suatu pekerjaan tertentu yang sedang menjadi tanggungjawabnya. Fungsi utama pelatihan dalam hal ini adalah memberikan tambahan pengetahuan maupun ketrampilan dari anggota Polri sehingga lebih mampu melakukan tugasnya dengan lebih baik. Pelatihan yang terprogram dan kontinyu dapat membentuk sikap dan watak dari anggota Polri untuk lebih disiplin. Gaya kepemimpinan dan pelatihan yang terdapat dalam insitutsi Polri harus berjalan seimbang dimana seorang pemimpin yang mempunyai gaya kepemimpinan demokratis harus mampu memberikan teladan, motivasi, mengarahkan, dan membina para bawahannya sehingga akan tercapai disiplin kerja yang baik pada anggota Kepolisian sedangkan pelatihan berfungsi untuk terus meningkatkan pengetahuan Polisi tentang berbagai hal di dalam peningkatan kinerja Polisi sebagai pelindung dan pengayom masyarakat.

Kepolisian Resort Wonogiri yang merupakan bagian dari Polres yang tersebar di seluruh wilayah Republik Indonesia yang menyelenggarakan tugas pelayanan masyarakat di bidang keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas). Oleh karena Polres Wonogiri sebagai penyelenggara pelayanan umum di bidang penjagaan dan penanggulangan gangguan Kamtibmas dituntut untuk menekan angka kriminalitas. Bentuk pelayanan kamtibmas lain yang juga dilakukan oleh Polisi Resort Wonogiri dalam menegakkan kegiatan operasi yang bertujuan untuk menciptakan keamanan dan ketertiban di lingkungan masyarakat.

Di dalam menyelenggarakan kegiatan pelayanan masyarakat, Polres Wonogiri juga mengadakan pelatihan bagi para anggota Kepolisian untuk terus meningkatkan kinerja di lapangan serta menjalankan fungsinya sebagai pengayom masyarakat. Fungsi pelatihan ini merupakan bagian dari kegiatan pendidikan yang bertujuan untuk melaksanakan tugas pokok Polisi dalam rangka memelihara Kamtibmas, memberikan pelayanan, perlindungan, pengayoman dan penegakan hukum. Dalam menunjang tercapainya situasi yang kondusif, rasa aman dari masyarakat serta pelayanan yang maksimal dari polisi, kepolisian resort Wonogiri juga terus membenahi sumber daya manusia atau para anggota-anggoatanya yang ada di jajaran kepolisian resor Wonogiri.

Sebagai aparat penegak hukum maka salah satu hal utama yang diperhatikan adalah tingkat disiplin anggota kepolisian Resor Wonogiri. Kedisiplinan akan membuat anggota Polisi bertindak sesuai dengan prosedur dan aturan yang telah ditetapkan oleh institusi Polri. Kedisiplinan dari anggota Polri dapat terwujud dari berbagai hal antara lain adalah dari adanya kepemimpinan dan juga pelatihan yang diberikan kepada anggota Polisi.

Untuk memesan judul-judul SKRIPSI / TESIS atau mencari judul-judul yang lain silahkan hubungi Customer Service kami, dengan nomor kontak 0852.2588.7747 (AS) atau 0857.0.1111.632 (IM3)
Tags: , ,
Leave a Reply

Current ye@r *

Alamat :

Jl Veteran Gang Satria UH II / 1060 Muja-Muju Kecamatan Umbulharjo Yogyakarta (Belakang Pegadaian Syariah Jln Veteran)

HP AS : 0852.2588.7747 

Stat