HP CS Kami 0852.25.88.77.47(AS), 0857.0.1111.632(IM3), email:IDTesis@gmail.com

Hubungan Antara Konformitas dan Harga Diri Dengan Perilaku Konsumtif Pada Remaja Putri

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara konformitas dan harga diri dengan perilaku konsumtif pada remaja putri. Perilaku konsumtif pada remaja putri tidak terlepas dari pengaruh kelompok dalam mengkonsumsi barang serta untuk menunjang penampilan diri yang terkait dengan harga diri. Adanya keinginan untuk diterima dalam kelompok menyebabkan remaja mudah terpengaruh oleh kelompok sebayanya. Selain itu, adanya ketidakpuasan terhadap diri menyebabkan remaja menjadi rendah diri. Seorang remaja yang mempunyai rasa rendah diri akan menggunakan barang-barang yang mempunyai arti secara simbolik dapat meningkatkan harga dirinya. Hal inilah yang mendorong remaja berperilaku konsumtif. Subjek penelitian ini adalah siswi kelas X SMA Negeri 1 Sragen. Sampel dalam penelitian ini adalah cluster sample, dimana berdasarkan cluster atau kelompok berupa kelas. Teknik pengambilan sampel dengan menggunakan cluster random sampling. Data penelitian dikumpulkan dengan Skala Konformitas, Skala Harga Diri dan Skala Perilaku Konsumtif. Skala Konformitas terdiri dari 20 item valid dengan koefisien reliabilitas 0,850. Skala Harga Diri terdiri dari 38 item valid dengan koefisien reliabilitas 0,907. Skala Perilaku Konsumtif terdiri dari 28 item valid dengan koefisien reliabilitas 0,906. Analisis data menggunakan teknik analisis regresi berganda (Statistic Parametric Multiple Regression), diperoleh p-value 0,01 < 0,05 dan Fhitung 4,990 > Ftabel 3,15 serta R sebesar 0,372. Hal ini berarti konformitas dan harga diri dapat digunakan sebagai prediktor untuk memprediksi atau mengukur perilaku konsumtif pada remaja putri. Tingkat signifikansi p-value 0,01 (p<0,05) menunjukkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara konformitas dan harga diri dengan perilaku konsumtif pada remaja putri. Analisis data menunjukkan nilai R2 (R Square) sebesar 0,139. Artinya, bahwa dalam penelitian ini konformitas dan harga diri memberi sumbangan sebesar 13,9% terhadap perilaku konsumtif dengan sumbangan masing-masing variabel adalah 10,2% untuk variabel konformitas dan 3,7% untuk variabel harga diri. Hal ini berarti masih terdapat 86,1% faktor lain yang mempengaruhi perilaku konsumtif pada remaja putri.

Kata Kunci : Konformitas, Harga Diri, Perilaku Konsumtif

Untuk mendapatkan daftar lengkap contoh skripsi psikologi lengkap / tesis psikologi lengkap, dalam format PDF, Ms Word, dan Hardcopy, silahkan memilih salah satu link yang tersedia berikut :

Contoh Tesis

Contoh Skripsi

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Remaja menurut Piaget (dalam Ali dan Asrori, 2004) adalah suatu usia dimana individu menjadi terintegrasi ke dalam masyarakat dewasa, suatu usia dimana anak tidak merasa bahwa dirinya berada di bawah tingkat orang yang lebih tua melainkan merasa sama, atau paling tidak sejajar. Pada masa peralihan ini, status remaja dapat dikatakan tidak jelas dan terdapat keraguan akan peran yang harus dilakukan. Pada masa ini, remaja bukan lagi seorang anak dan juga bukan orang dewasa (Hurlock, 2003). Jika remaja berperilaku seperti anak-anak, mereka akan diajari untuk berperilaku sesuai umurnya dan bila mereka berperilaku seperti orang dewasa, mereka akan dianggap belum pantas berperilaku seperti orang dewasa. Santrock (2003) mendefinisikan remaja sebagai masa perkembangan transisi antara masa anak dan masa dewasa yang mencakup perubahan biologis, kognitif, dan sosial-emosional. Perubahan biologis mencakup perubahan-perubahan dalam hakikat fisik individu. Perubahan kognitif meliputi perubahan dalam pikiran, inteligensi dan bahasa tubuh. Sedangkan perubahan sosial-emosional meliputi perubahan dalam hubungan individu dengan manusia lain, dalam emosi, dalam kepribadian, dan dalam peran dari konteks sosial dalam perkembangan.

Menurut Hurlock (2004) perkembangan biologis pada remaja terlihat jelas dari perubahan tinggi badan, bentuk badan, berkembangnya otot-otot tubuh, dan sebagainya. Hal ini menyebabkan remaja putri seringkali menjadi tidak suka dengan keadaan tubuhnya dan menjadikan remaja menjadi tidak percaya diri. Perubahan sosial yang dialami remaja menyebabkan remaja harus menyesuaikan diri dengan teman sebayanya dan orang lain. Akibat tidak percaya diri menyebabkan remaja mencari cara untuk dapat meningkatkan percaya dirinya. Salah satu cara adalah dengan penggunaan barang-barang yang dianggap mampu meningkatkan rasa percaya dirinya. Adanya kebutuhan yang kuat dalam berteman menjadikan remaja ingin diterima menjadi bagian dari kelompok. Agar bisa diterima oleh kelompoknya, remaja sedapat mungkin untuk bisa sejalan dengan kelompok salah satunya dengan penggunaan barang-barang yang sama dengan kelompoknya. Adanya keinginan untuk meningkatkan percaya diri dan kebutuhan dalam berteman dapat mendorong remaja membeli barang secara berlebihan. Selain itu, karakteristik remaja yang labil, spesifik, dan mudah dipengaruhi membuat mereka sering dijadikan target pemasaran produksi industri sehingga akhirnya mendorong munculnya berbagai gejala dalam membeli yang tidak wajar (Zebua dan Nurdjayadi, 2001).

Tambunan (2001) menjelaskan bahwa bagi produsen, kelompok usia remaja adalah salah satu pasar yang potensial. Alasannya antara lain karena pola konsumsi seseorang terbentuk pada usia remaja. Di samping itu, remaja biasanya mudah terbujuk rayuan iklan, suka ikut-ikutan teman, tidak realistis, dan cenderung boros dalam menggunakan uangnya. Sifat-sifat remaja inilah yang dimanfaatkan oleh sebagian produsen untuk memasuki pasar remaja. Remaja cenderung memiliki keinginan untuk tampil menarik. Hal tersebut dilakukan remaja dengan dengan menggunakan busana dan aksesoris, seperti sepatu, tas, jam tangan, dan sebagainya yang dapat menunjang penampilan mereka. Para remaja juga tidak segan-segan untuk membeli barang yang menarik dan mengikuti trend yang sedang berlaku, karena jika tidak mereka akan dianggap kuno, kurang “gaul” dan tidak trendi. Akibatnya, para remaja tidak memperhatikan kebutuhannya ketika membeli barang. Mereka cenderung membeli barang yang mereka inginkan bukan yang mereka butuhkan secara berlebihan dan tidak wajar. Sikap atau perilaku remaja yang mengkonsumsi barang secara berlebihan dan tidak wajar inilah yang disebut dengan perilaku konsumtif. Lubis (dalam Lina dan Rosyid, 1997) menyatakan bahwa perilaku konsumtif adalah suatu perilaku membeli yang tidak lagi didasarkan pada pertimbangan yang rasional melainkan karena adanya keinginan yang sudah mencapai taraf yang tidak rasional lagi. Perilaku konsumtif ini terjadi pada remaja, baik remaja putra maupun remaja putri. Akan tetapi, remaja putri cenderung berperilaku konsumtif dibandingkan remaja putra.

Menurut Zebua dan Nurdjayadi (2001) berdasarkan pendekatan Psikologi Konsumen, remaja khususnya remaja remaja putri merupakan kelompok konsumen yang memiliki karakteristik khas seperti mudah tertarik pada mode, mudah terbujuk iklan dan rayuan penjual, tidak hemat, kurang realistik, romantis, dan impulsif. Karakteristik ini tampaknya memudahkan mereka terjerat dalam perilaku membeli yang kurang efisien. Berdasarkan pengamatan dalam kehidupan sehari-hari terlihat banyak remaja putri terutama pelajar SMA yang berperilaku konsumtif. Hal ini terlihat dari banyaknya remaja putri yang membeli produk fashion dan aksesoris di toko-toko seperti baju, tas, sandal, sepatu, dan sebagainya. Mereka tak jarang membeli produk fashion dan barang-barang yang sama dengan temantemannya atau bahkan membanding-bandingkan barang kepemilikannya dengan barang temannya untuk melihat barang siapa yang lebih trendy. Banyaknya tokotoko yang menyediakan berbagai produk fashion bagi remaja putri turut mendorong remaja untuk berperilaku konsumtif. Kecenderungan perilaku konsumtif pada remaja terkait dengan karakteristik psikologik tertentu yang dimiliki oleh remaja yaitu konsep diri sebagai remaja dan tingkat konformitas terhadap kelompok teman sebaya (Zebua dan Nurdjayadi, 2001). Konformitas muncul ketika individu meniru sikap atau tingkah laku orang lain dikarenakan tekanan yang nyata maupun yang dibayangkan oleh mereka (Santrock, 2003). Pengaruh sosial (kelompok) dimana individu mengubah sikap dan tingkah laku mereka agar sesuai dengan norma sosial disebut dengan konformitas (Sears, Freedman, & Peplau, 1991). Sedangkan menurut Kiesler dan Kiesler (dalam Rakhmat, 2000) konformitas adalah perubahan perilaku atau kepercayaan menuju (norma) kelompok sebagai akibat tekanan kelompok yang nyata atau yang dibayangkan. Konformitas cenderung lebih tinggi pada remaja awal dan kemudian akan menurun pada remaja akhir (Hurlock, 2004). Hal ini seiring dengan perkembangan kognisi dan emosi remaja yang semakin matang, maka remaja kemudian mampu menentukan perilaku atau nilai yang sesuai dengan diri remaja itu sendiri. Menurunnya konformitas pada remaja akhir ditunjukkan dengan adanya keinginan untuk berbeda dengan teman atau kelompok sebayanya (Hurlock, 2004).

Konformitas banyak dilakukan oleh remaja putri dibanding dengan remaja putra. Penelitian Rice (Zebua dan Nurdjayadi, 2001) menemukan bahwa remaja putri lebih konform terhadap kelompoknya dibandingkan dengan remaja putra. Hal ini disebabkan karena besarnya keinginan untuk menjaga harmonisasi, mencapai persetujuan dan penerimaan sosial (Rice, dalam Zebua dan Nurdjayadi, 2001). Alasan lain dikemukakan oleh Toder dan Marcia (Zebua dan Nurdjayadi, 2001) yang mengatakan bahwa remaja putri lebih konform karena mereka masih labil dan perempuan yang masih labil dan bingung dengan identitas dirinya akan lebih mudah konform dibandingkan dengan perempuan yang sudah matang dan stabil. Adanya tekanan (baik secara nyata maupun tidak) yang terjadi dalam kelompok menyebabkan para remaja rela menghabiskan uang untuk membeli barang-barang yang tidak dibutuhkan secara berlebihan. Banyak tujuan yang ingin didapat oleh remaja dengan bersikap konformis, antara lain supaya ada penerimaan kelompok, diakui eksistensinya sebagai anggota kelompok, menjaga hubungan dengan kelompok, mempunyai ketergantungan dengan kelompok, dan untuk menghindari sanksi dari kelompok (Surya, 1999). Seperti fakta yang dikutip dari Jawa Pos (2009) akibat ingin tampil trendi dan diakui oleh teman-temannya menyebabkan seorang remaja di Batam harus mendekam di penjara karena membunuh orang demi mempunyai sebuah handphone seperti teman-temannya yang lain. Hal tersebut merupakan salah satu bukti pada usia remaja terjadi konformitas.

Konformitas pada remaja putri menyebabkan mereka cenderung menghabiskan lebih banyak uangnya untuk menunjang penampilan dirinya dengan membali barang-barang yang selalu baru serta bermerk dan sama dengan anggota kelompoknya. Hal ini dilakukan agar selalu dapat diterima oleh kelompoknya serta mendapat pengakuan akan dirinya sebagai anggota kelompok. Mereka menyadari bahwa segala busana dan aksesorisnya seperti tas, sepatu, sandal, jam tangan, kaos kaki dan lain-lain dapat meningkatkan citra atau image tentang dirinya terutama dengan mengkonsumsi pakaian dan aksesoris merk terkenal. Upaya meningkatkan citra atau image diri pada remaja ini terakumulasi dalam suatu konsep yang berisikan gambaran tentang bagaimana setiap remaja mempersepsikan dirinya (Zebua dan Nurdjayadi, 2001). Termasuk di dalamnya bagaimana remaja mencoba menampilkan diri secara fisik. Hal tersebut membuat mereka sensitif terhadap gambaran fisik mereka seperti tubuh yang pendek, gemuk, dan sebagainya dapat membuat remaja merasa rendah diri sehingga remaja mencari cara untuk meningkatkan harga dirinya. Harga diri merupakan bagian dari konsep diri yang mempunyai arti sebagai suatu hasil penilaian individu terhadap dirinya yang diungkapkan dalam sikap-sikap yang dapat bersikap positif maupun negatif (Baron dan Bryne, 2004). Harga diri yang positif akan membangkitkan rasa percaya diri, penghargaan diri, rasa yakin akan kemampuan diri, rasa berguna serta yakin kehadirannya diperlukan di dunia ini.


Agar artikel ini bisa bermanfaat bagi orang banyak dalam komunitas anda… bantu saya untuk menginfomasikannya pada teman-teman anda di Facebook , Twitter, atau Email.

Jika Bermanfaat Berbagilah...

Leave a Reply

Current day month ye@r *

Email
Print