HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:2B7D0DB6

Aliran Kepercayaan Kulowargo Kapribaden di Surakarta (Suatu Kajian Sejarah Sosial Religius)

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Masyarakat Indonesia adalah masyarakat yang majemuk yang di dalamnya terdapat dua atau lebih elemen kehidupan dengan berbagai karakteristiknya. Dunia kehidupan sehari-hari itu sendiri sudah barang tentu adalah sebuah kebudayaan, karena dunia itu dibingkai menurut konsep-konsep simbolis tentang “fakta yang keras” (stubborn fact) yang diwariskan dari generasi ke generasi.1 Salah satu bentuk kebudayaan tersebut adalah kepercayaan. Kepercayaan dianggap sebagai buah hasil budi manusia yang tidak terlepas dari 1 Clifford Geertz, 2003, Kebudayaan dan Agama,Yogyakarta: Kanisius, halaman 31. peradaban masyarakatnya. Secara etnis, mayoritas penduduk di Indonesia adalah suku Jawa. Mereka hidup dan tinggal di Pulau Jawa, khususnya di Jawa Tengah dan Jawa Timur.2

Orang Jawa itu berbudaya satu. Mereka berfikir dan berperasaan seperti moyang mereka di Jawa Tengah dengan kota Solo dan Yogyakarta sebagai pusatpusat kebudayaan. Oleh sebab itu kesatuan budaya yang dipegang orang Jawa sebagai penduduk terbesar di Indonesia, mau tidak mau mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap budaya Indonesia.3 Dalam beberapa hal, masyarakat Jawa sering menjadi pusat perhatian, misalnya dunia kehidupan batin masyarakat Jawa yang dipenuhi oleh konsep pemikiran pralogis, sekalipun pada masa modern seperti sekarang ini.4

Manusia dalam hidupnya selalu mengharapkan hal-hal yang baik dan menyenangkan, serta berusaha menghindari hal-hal yang buruk. Sehubungan dengan hal ini lahirlah pandangan Kejawen terhadap hidup dan kehidupan Jawa. Kejawen bukanlah suatu kategori keagamaan, tetapi menunjuk kepada suatu etika dan gaya hidup yang diilhami oleh cara berfikir Jawanisme.5 Intipati Jawanisme sendiri merupakan gaya hidup orang Jawa yang selalu berusaha memupuk dunia batinnya.6 Dimana kebatinan orang Jawa, yang mendalam konteks-konteks mereka membentuk isi kesalehan.7 Kebatinan Jawa terasa menonjol sekali dalam kehidupan bangsa Indonesia setelah zaman kemerdekaan, namun tidak dapat disangkal bahwa kebatinan bukan begitu saja muncul di Indonesia. Sebelum jaman kemerdekaan, kebatinan telah ada bahkan dapat dikatakan sejak ada bangsa Indonrsia.8 Sebagian terbesar aliran kebatinan terdapat di Jawa.

Pandangan hidup orang Jawa sendiri terbentuk dari penggabungan alam fikir Jawa tradisional yakni kepercayaan Hindu atau filsafat India dan ajaran Tasawuf/ mistikisme Islam.9 Oleh karena pengaruh agama Hindu dan Islam di Jawa sangat mendalam, maka sukar sekali mengetahui dengan tepat bagaimana kepercayaan Jawa sebelum kedua ajaran itu memasuki pulau Jawa.10 Manusia melalui praktek-praktek kebatinan ingin membuka tabir rahasia kehidupan. Membuka rahasia berarti membuka rahasia hidup yang bersumber pada rahasia yang paling dalam. Usaha ini akan berhasil apabila manusia telah mencapai puncak (hidup) yang berarti manusia telah dapat menyatukan dirinya dengan hidup itu (Manunggaling Kawula Gusti) yang berarti menyatunya manusia dengan Tuhan.11 Aliran kebatinan atau yang juga dikenal sebagai penghayat kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa merupakan hasil proses akulturasi berbagai unsur kebudayaan yang bertemu sepanjang sejarah di Indonesia.12 Menurut Selo Sumardjan yang dikutip oleh Abu Su’ud menyatakan bahwa tujuan-tujuan yang khusus dari setiap aliran kebatinan timbul dari pemikiran maupun perasaan masyarakat sendiri dan mendapat pengaruh dari cara hidup serta lingkungan hidup serta masyarakat yang menimbulkannya.13

Jumlah kaum penghayat mungkin tidak sebesar jumlah penganut agama resmi. Status mereka pun tidak seperti penganut agama-agama yang memang diakui secara resmi di Indonesia yakni Islam, Kristen, Katholik, Hindu dan Budha. Meski demikian keberadaan mereka dilindungi oleh UUD 1945 pasal 29. Hal ini dilakukan karena aliran kebatinan dianggap sebagai suatu bentuk kebudayaan. Pembinaannya dilakukan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan khususnya oleh Direktorat Jendral Kebudayaan, Direktorat Penghayat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa.14 Semenjak proklamasi kemerdekaan Negara Republik Indonesia, bermunculanlah bermacam-macam aliran kebatinan. Rahmat Subagyo mencatat adanya 285 aliran kebatinan di Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, Ambon, Biak, Lombok, dan Jawa.15 Di Solo sendiri terdapat 20 organisasi aliran kebatinan dan 4 diantaranya sudah tidak aktif yang berada dalam pengawasan Kejaksaan Negeri Surakarta.16 Salah satu aliran kebatinan tersebut adalah Paguyuban Kulowargo Kapribaden.

Ajaran yang terdapat di dalamnya diterima untuk pertama kalinya oleh Eyang Manguntioso setelah melakukan lelono yang kemudian menerima wangsit. Aliran kepercayaan Peguyuban Kulowargo Kapribaden ini ditetapkan di Surakarta karena disesuaikan dengan historis dari ilmu ini yang bersumber dan berpusat di Surakarta, sehingga Paguyuban Kulowargo Kulowargo akan selalu berkiblat kepada sumbernya. Arti kata dari Paguyuban Kulowargo Kapribaden artinya: Paguyuban berarti perkumpulan atau perserikatan, Kulowargo artinya sanak kadang, Kapribaden artinya nama ilmu yang mereka anut mereka olah dan mereka hayati. Arti lengkapnya adalah Suatu Paguyuban atau perkumpulan keluarga/ warga/ penganut ilmu Kapribaden itu sendiri. Apakah berbentuk suatu Peguyuban atau Persatuan Keluarga atau Perserikatan, ini adalah bukan merupakan suatu prinsip. Bagi Paguyuban Kulowargo Kapribaden harus segera membuat suatu wadah, bersatu dan rukun untuk bersama-sama mengolah ilmu Kapribaden menuju ke kesempurnaan.17

Dalam memahami kehidupan orang Jawa di bidang agama maupun religi, maka tidak salah apabila di dalam wadah aliran kepercayaan Paguyuban Kulowargo Kapribaden itu sendiri merupakan tempat berkumpulnya orang dari berbagai macam agama. Menurut Soedihardjo selaku pimpinan Paguyuban Kulowargo Kapribaden, anggotanya tidak hanya terbatas dengan salah satu agama saja, melainkan dari berbagai pemeluk agama yakni Islam, Kristen, Katholik dan Hindu.

Tags: , ,
Leave a Reply

Current ye@r *

Alamat :

Jl Veteran Gang Satria UH II / 1060 Muja-Muju Kecamatan Umbulharjo Yogyakarta (Belakang Pegadaian Syariah Jln Veteran)

HP AS : 0852.2588.7747 

Stat